Menyikapi Suka Duka Perjalanan Hidup

751 views

Perjalanan hidup itu emang pasang surut. Kita semua pasti pernah ngerasa sedih, seneng, kecewa, bosan dan lain-lain. Seneng karena dapet juara di sekolah, dikasih uang jajan sama bokap nyokap, seneng dapet hadiah atau surprize dari temen-temen, seneng bisa lulus ujian. Atau seneng karena hafalan Al-Qur’annya tambah lancar. Amiin… atau seneng karena impian atau apa yang kita mau terkabul.

Tapi guys, nggak cuma seneng doang. kadang kita juga ngerasa sedih, kecewa. Sedih karena ditinggalin sama orang yang kita cintai, sedih plus kecewa karena nilai ujiannya ga sesuai sama yang kita harepin malah sampe jeblok misalnya, sedih karena disakitin temen, sedih ngelihat temen atau saudara kita di luar sana yang nggak bisa makan, nggak punya rumah. Malahan jadi pemulung, pengamen, pengemis. Sedih ngelihat saudara se-Muslim kita yang dibantai  di Suriah, Gaza, Afganistan, Rohingya dan di negara lain.

Kadang waktu kita lagi seneng, eh, tiba-tiba ngerasa sedih atau kecewa. Hidup ini emang nggak bisa lepas sama yang begituan. Ada suka ada duka. Ada senyum ada tangis. Atau rasa bangga ada juga kecewa. Ada bosan, lelah dan jenuh. Saya yakin kalian pernah kan ngerasain kayak gini?

Dalam perjalanan hidup ini pasti ada problem yang kita hadapin. Hidup itu nggak selamanya happy-happy aja kan? Pastilah ada hal yang kadang bisa sampe bikin kita ngerasa gelisah, pusing, lelah dan lain-lain. Tiap orang pasti ngalamin. Gitu juga sama saya, kadang ada aja yang bikin hati teh jadi ga tenang. Gimana gitu. Misalnya karena tugas belum beres. Ngadepin adik kelas dan lain-lain. Tapi  sayangnya, banyak orang yang belum bisa atau malah nggak bisa ngatasin problem yang dia alami. Malahan ujung-ujungnya jadi galau atau andilau. Antara dilema dan galau. Karena saking larut dan pusing sama problem dia. Jadi ribet sendiri. Ngerasa kalau problem yang dihadapi berat banget. Bahkan sampe ngerasa paling sedih, ngerasa tersiksa. Coba lihat deh, ada nggak temen kalian yang kayak gitu? Udah ngerasa paling sedih plus dia ngga tahu apa solusi dari problemnya. Wahh… kalo kayak gini bisa gaswat!

Terus gimana? Ya, caranya kita harus SABAR dan TEGAR. SABAR DAN TEGAR ngadepinnya walaupun itu terasa pahit. Walaupun sampe kepikiran terus-terusan, perasaan jadi nggak enak. Terus kita juga kudu berusaha nyari solusinya. Harusnya ya, dengan adanya problem ngebuat kita jadi semangat buat nyari solusinya. Ngelatih cara berpikir kita juga loh. Jangan terus-terusan larut dari masalahnya. Nggak beres-beres nantinya. Jangan sampe karena satu masalah, kita jadi lalai sama kewajiban kita. Sama ibadah kita. Atau sampe buruk sangka sama Allah. Naudzubillahi min dzalik.

Nah, jangan lupa kita minta pertolongan Allah. Minta dikasih petunjuk dan jalan keluar. Inget loh, Allah adalah sebaik-baik tempat buat minta sekaligus tempat yang paling pas buat curhat. Allah seneng loh sama Hamba-Nya yang banyak minta kepada-Nya. Jadi, perjalanan hidup itu emang ada sukanya ada juga dukanya. Tapi kita kudu bisa ngadapin sama ngatasinnya ya. Ok? HAMASAH! ^^

[Siti Muhaira, santriwati kelas 2 jenjang SMA, Pesantren Media]

AllahSWT bersabar perjalanan hidup suka dan duka tabah tawakkal

Penulis: 
author
Santriwati Pesantren Media, angkatan kedua jenjang SMA. Blog : http://santrilucu.wordpress.com/ Twitter : @az_muhaira email : iraazzahra28@ymail.com Facebook : Muhaira az-Zahra. Lahir di Bogor pada bulan Muharram.

Posting Terkait