Masalahku dengan Buku

11 views

Saya dari dulu sebenarnya memang kurang suka membaca buku, entah itu buku novel atau cerpen. Sampai sekarang pun buku yang pernah saya baca sampai habis itu baru bukunya tere liye yang tentang “BUMI” itu juga saya maksain bacanya meskipun sebenarnya menurut saya bukunya kurang menarik,

kurang menariknya di buku itu karena gak ada sisipan gambar atau illustratornya tentang tokoh tersebut, jadinya saya agak bingung ngebayangin wajah si tokohnya itu kayak gimana, jadi dia Cuma di kasih tau ciri-cirinya aja, justru itulah yang membuat saya bosan ketika membaca buku, Meskipun sebenarnya buku itu ceritanya seru tapi kalo gak ada gambar menurut saya kurang.

Saya sebenarnya dari dulu lebih suka membaca buku yang ada gambaran tentang tokohnya justru itu menurut saya membantu lebih memahami atau mengenal wajah si tokoh tersebut.

Seperti buku yang berjudul “MURDER ON THE ORIENT EXPRESS” by Aghata Christie nah kalo buku ini di bagian akhir halamannya ada gambaran tentang semua tokoh jadi saya bisa lebih tahu tokoh yang jahat  wajahnya seperti apa dan tokoh yang baik wajahnya seperti apa.

Jadinya ketika saya baca buku ini udah tahu pas ada nama tokoh itu saya langsung ingat mukanya Menurut saya buku seperti ini yang saya suka dan ini buku ke dua yang saya baca sampai habis.

Dan buku ke tiga yang saya baca sampai habis itu ada namanya “JOMBLOS DIARY” by O.SOLIHIN ketika saya liat pertama kali buku ini dari covernya udah ada gambaran animasi tokohnya tersebut, karena saya ini suka membaca buku yang ada gambarannya jadinya saya terdorong untuk membaca buku tersebut.

Kemudian pas saya liat-liat ternyata banyak gambaran animasinya hampir di setiap halaman itu ada gambaran animasinya, pas dia lagi di ledekin temannya karena jomblo, pas dia berubah,pas dia ikut pengajian, dll.

Nah, karena ternyata banyak gambaran animasinya jadinya saya juga pengen membaca buku “JOMBLOS DIARY” ini.

Sebenarnya Cuma tiga buku itu saja yang saya baca sampai habis sampai saat ini,sebenarnya saya juga pernah baca buku yang lain tapi gak sampai habis ada buku yang pernah saya baca namanya “SEPATU DAHLAN” buku ini saya baca pas di rumah Cuma gak sampai habis baru setengahnya saja bukannya saya males ngelanjutin,tapi saya gak sempat ngelanjutin soalnya saya harus membantu orang tua saya.

Waktu dulu saya memang suka membaca buku yang ada gambarnya  kalo  akhir-akhir ini saya udah mulai terbiasa dengan buku yang gak ada gambaran.

Soalnya saya pernah mendengar dari seseorang kalo buku itu di lihat bukan dari covernya tetapi dari isinya, memang benar sih soalnya saya pernah membaca buku yang buku itu covernya gak menarik sama sekali tetapi isinya beneran bagus,  buku itu benar-benar memotivasi saya untuk menjadi pribadi yang baik. [Hayatun Nufus, kelas 2 SMA]

buku diary karya santri pesantren media

Penulis: 
    author

    Posting Terkait