257 total views,  2 views today

The Newbie Selles: Short Course in PM!

Hello! Meet me the guide for our journey become a selles! No prob, guys, selles di sini cuman hiponim aja kok. Berdasar pengalaman gua yang baru pertama kali nyebarin brosur dan berasa jadi selles yang mempromosikan produk yang dia jual. Well, untuk yang bakalan jadi panitia suatu acara atau emang harus jadi selles-selles yang lain, gua bakal berbagi pengalam sama kalian. Keep read it guys!

First, we must know what the product we’ll sell. Yep, yep, kalo kita ngga tau produk apa yang mau dijual, gimana cara promosiinnya? Nah, di sini gua bakal jual lembaran-lembaran brosur short course yang bakal diadain di Pesantren Media tanggal 26 Desember 2016 mendatang!

Nuh, nuh, tau produk yang mau dijual ngga cuman namanya aja, loh! Kalo produk yang mau kita promosiin berupa barang kayak makanan, minuman, alat rumah tangga, kosmetik atau yang lainnya, kita harus tau kegunaan, manfaat, sampe di mana aja tempat buat dapetin produk itu.

Dalam kasus gua yang promosiin brosur, gua harus tau kenapa buat Short Course, apa manfaatnya, hasil yang didapat setelah ikut Short Course. Bahkan ngga jarang, sih, ada aja yang kepo nanyain di mana tempatnya, apa itu PM, siapa panitianya nanti de el el. Ngerepotin, sih, kalo ada yang nanya kek gitu, tapi yah, mau gimana lagi. Resiko jadi selles yew!

Betewe, kalo ada orang-orang yang kepo, kek gitu, sebenernya bagus juga sih buat kita. Itu bisa ngelatih bicara kita di depan umum. Ngga percaya? Well, well, ada bukti kuat yang gua dapetin, nih!

Kenal sama professor tersohor kita Fathimah NJL? Yep, yep, yang itu, yang dari SMP sampe SMA setia ama PM dan… menjadi professor kebanggan yang cantik dan imut (-_-“). Well, seperti yang kita kenal, dia itu suka gelagapan sendiri kalo ketemu sama orang baru apalagi kalo ngomongnya face to face. But, in this case, she definitely different. Geez, aku juga kaget ngeliat perubahan dia.

Jadi waktu mau ke salah satu sekolah bareng gua, Teh Fathim (jangan protes, gua manggil dia emang Teh Fathim, bukan Mbak! Gua sunda, okay?) dengan santainya masuk ke areal sekolah. Terus gua bilang, “Teh, teteh aja yah, yang ngomong”. Gua kira Teh Fathim bakal bilang, “Ih, ngga berani, kamu aja” atau sejenisnya, as always. But, dia dengan santainya pula jawab, “Yaudah” terus ngomong ini-itu sama satpam sampe akhirnya ke ruang TU dan dapet ijin buat nempelin brosur. Wew, awesome, right?! Congrats, deh, buat Teteh tersayang kita karena udah berhasil ngehapus demam face to face-nya! Wish it’ll be permanent. Amin.

The second, knowing ‘bout the target! Ngerti maksud target yang dimaksud? Well, well, guys, kalo kalian pada mau promosiin sesuatu pasti pada punya sasaran siapa aja yang bakal kalian jadiin ‘tempat’ buat promosi.

For example, brosur Short Course yang bakal gua sebarin ini untuk anak tingkat SMP atau SMA sederajat. Nah, berarti ngepromosiinnya juga harus ke anak SMP atau SMA, dong?! Well, karena itu target gua adalah sekolah-sekolah SMP dan SMA entah itu swasta, negeri atau pesantren.

What, harus promosiin di tempat atau organisasi kayak gitu? No, no, ngga harus kok! Boleh juga kalo kalian mau promosiin produk kalian ke perorangan, tapi kalo kayak gitu bakal lama. Kenapa? Nih, yah, misalnya aja ada anak SMA lewat, terus kalian promosiin ini itu ampe panjaaang… banget, abis itu ke anak SMA lainnya. Sehari mungkin cuman beberapa orang, dan kalian bakalan dehidrasi karena ngomong mulu (sorry, yah, tapi gua ngga mau milih jalan ini!), tapi kalau kalian sebarinnya langsung ke organisasi, sekolah, perkantoran dan sejenisnya itu bakal lebih cepet dan hemat tenaga. Tinggal tempel brosur atau pamphlet di tempat yang strategis, daaan… beres! Tinggal tunggu aja mereka baca dan berminat sama sebuah produk.

Tapi, kalo kalian mau tetep ngegunain metode ngomong dari satu orang ke orang lainnya, gua saranin sih, mending kalian bikin sesuatu yang heboh buat ngumpulin mereka terus teriak-teriak tentang produk kalian. Itu lebih efektif!

Third, keep smile when you were promoting. Well, I thougt everyone knew it, so, ngga usah dijelasin kali kenapa kita harus terus senyum ampe pegel pas promosi. Uh, okay, gua jelasin, deh.

Sebenernya banyak alesan kenapa kita harus terus senyum waktu promosi. Untuk menarik minat target (pelanggan, pembeli, de el el) pastinya. Kalo kita senyum, target kan jadi ‘adem’ dan tertarik buat beli, kalo kitanya pasang muka poker atau marah, kan ewh.

Well, tapi guys, setelah gua melewati tahap pertama kali menjadi selles, gua sadar sesuatu kenapa harus keep smile ke target. Ehem, bagi para target, jangan tersinggung, tapi kalian pasti pengen ngerasa dihormati dan dibutuhin gitu, kan, sama selles? Apalagi kalo orangnya itu lebih tua dari selles, kalo ngga senyum dikira gak sopan, lagih!

Fourth, making a self confidence! Well, it’s the most important thing. Kalo kalian ngga punya rasa percaya diri, uh, uh, the end deh! Ngga juga, ding, soalnya rasa percaya diri itu tumbuhnya bisa dipaksa (menurut gua, sih, yah!). Kayak soal Teh Fathim yang gua ceritain tadi. Dia gelagapan kalo ngomong face to face karena kurang rasa percaya diri sama kemampuannya untuk bicara face to face.

So, guys, gapapa awalnya ngga percaya diri. Tapi setelah itu jangan dipendem dan malah nyerah, kalian harus paksa diri kalian buat percaya diri! Setelah kalian bisa ngelewatin tahap pertama, kalian pasti bakal nganggep, “oh, ternyata gitu doang” sampe akhirnya di tahap-tahap selanjutnya kalian udah ngga ngurusin rasa percaya diri lagi.

Well, I think it’s enough. But, guys, it’s just a reference for all of you. Pelajaran sesungguhnya bakal kalian dapetin kalo kalian udah mencoba. Don’t be afraid, keep fighting.

The last for me, don’t waste your opportunity, it’s never comes twice!

 

willyaaziza

[ZMardha]

By Zadia Mardha

Santri Pesantren Media kunjungi lebih lanjut di IG: willyaaziza Penulis dan desainer grafis

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *