114 total views,  1 views today

Bedeng

Sebelum tahun ajaran baru ini, saya mendengar dari Ustadz Oleh bahwa asrama ikhwan mau dipindah ke asrama akhwat, dan sebaliknya asrama akhwat ingin dipindah ke asrama ikhwan. Tukeran, gitu. Ya, hal itu berlaku kalau jumlah yang ikhwan lebih banyak dari yang akhwatnya di tahun ajaran baru.

Bedeng: asrama lama santri ikhwan, sekarang jadi asrama santri akhwat

Asrama ikhwan yang tadinya di Bedeng kemudian ingin dipindah asramanya. Ada beberapa santri yang merasa senang, termasuk saya. Soalnya, menurut teman saya, selama di Bedeng ini merasa tersiksa karena panasnya luar biasa. Saking panasnya, kipas angin juga sampai nggak kerasa anginnya, justru kalo pake kipas angin bukannya malah tambah dingin ini malah tambah panas, soalnya udaranya itu udara panas bukan udara dingin.

Selama santri ikhwan masih tinggal di Bedeng, itu biasanya ada sebagian santri yang tidur pagi, soalnya kata dia kalo tidur siang di bedeng nggak bakalan bisa tidur. Biasanya sebagian santri dari abis solat dzuhur itu  mainnya ada yang di saung, ada juga yang sampai tiduran di kelas.

Menurut saya, kenapa bedeng itu bisa panas? Soalnya atapnya itu plastik go green, bukan genting. Jadi, kalo siang bolong itu panasnya tembus, jadinya yang di dalam bedeng itu istilahnya kayak terpanggang.

Tapi kalo di Bedeng  pas paginya itu beneran dingin banget, sampai go green sebagai atapnya juga saya liat ber air/embun. Oya, menurut saya, kelebihannya di bedeng ini selain dingin, sinyal dapet. Sinyal internet atau sinyal hape. Sekadar tahu, di pondok ini, setiap Jumat santri boleh menggunakan hape, dibatasin dari jam 8 sampai dengan jam 16:00 WIB. Tapi nggak boleh dipake buat yang negatif. Buat komunikasi dengan ortu atau ngerjain tugas upload di medsos.

Asrama Baru

Beberapa bulan kemudian ternyata asramanya beneran jadi dipindah, dan jujur saya merasa senang soalnya nggak ngerasai lagi panasnya bedeng dan nyamuk kebun di sana. Di asrama yang ini lumayan enak soalnya saya sekamar cuma berdua. Tadinya tiga orang tapi yang satu keluar.

asrama baru kami

Tidak panjang lebar lagi, enaknya asrama di sini pasti ada aja kelebihan dan kekurangannya. Kalo di asrama ini enaknya nggak ada nyamuk, lebih lega karena cuma berdua, panas nggak, dingin juga nggak terlalu.

Menurut saya kekurangannya di asrama ini cuma satu: yaitu susah sinyal doang. Kalo di bedeng itu sinyal beneran bagus. Mendukunglah, tapi kalo di asrama yang ini beneran susah sinyal. [Hayatun Nufus, kelas 2 SMA]            

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *