129 total views,  1 views today

Ya, kalo membahas makanan di pesantren, menurut saya enak semua. Tapi ada beberapa makanan yang saya kurang begitu suka, yaitu perkedel sama sayur bunga Pepaya. Kalo dulu sih saya suka perkedel, tapi semenjak kelas 3 SMP entah kenapa saya kurang begitu suka. Tak tahu kenapa bisa begitu? Apa mungkin karena  saya jarang beli nasi Padang, ya?

Soalnya dulu itu saya pas kelas 1-2 SMP suka beli nasi Padang, terus lauknya perkedel. Nah semenjak kelas 3 SMP saya udah jarang beli nasi Padang, paling 2-3 bulan sekali. Itu juga saya beli lauknya bukan perkedel lagi, biasanya lauknya ayam kalo nggak ikan lele dua, itu aja pilihannya.

Nah, pas itu saya pernah coba perkedel nyicip minta gitu ke teman, pas saya rasain kok aneh ya rasanya, beda gitu rasanya perkedel sekarang sama perkedel pas saya masih kelas 1 SMP.

Itu sebabnya, semenjak itu saya kurang suka makan perkedel, biasa kalo makannya di dapur perkedel, udahlah mending saya kasih ke teman aja, dari pada dimakan juga nggak abis terus dibuang, kan mubadzir.         

Kalo sayur Alhamduillah saya suka. Emang dari dulu sih saya suka makan sayur, sayur asam, sayur kol, sayur kangkung, sayur daun paku, sayur bayam. Tapi sayur favorit saya itu kangkung sama bayam, tapi pas di pesantren saya baru tahu sayur bunga pepaya, itu sih pahitnya parah banget, pahitnya udah kaya obat. Cuma sayur itu sih yang saya kurang suka, nggak tahu kalo santri yang lain.

Ini sedang makan enak, karena saat Idul Adha di pondok. Hehehe…

Tapi kalo masalah makanan di Pesantren Media ini bisa di bilang udah mewah lah. Makan daging ayam biasanya satu minggu itu dua kali, itu biasanya pas buka puasa sunah Senin sama puasa Kamis, kalo pas sahurnya biasanya makan nugget, atau nggak sosis biasanya.

Kalo sehari-hari biasanya makannya ikan tongkol, nasi goreng, tempe, tahu, sayur-sayuran, perkedel, telur goreng. Itu makanannya sih menurut saya udah cukup mewah lah dibanding dengang makanan di pesantren lain. [Hayatun Nufus, kelas 2 SMA]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *