330 total views,  1 views today

Senin, 6 Agustus 2012

Dear Diary…..

Hari ini aku pulang kampung. Hore! senang rasanya. Udah 1 bulan lebih di Pesantren Media akhirnya aku pulang juga. Oh iya,aku mau cerita nich gimana waktu aku pulang.

Sebelum pulang itu aku beres-beres kamar dulu sama santri lain. Karena dikerjainnya bareng-bareng jadi cepet selesai. Alhamdulillah. Jam 7 pagi,aku,Neng Ilham,dan Teh Novi pulang bareng. Tadinya aku sama Teh Novi mau pulang jam 8 naik angkot. Tapi ustadz Umar bilang bareng aja sama Neng Ilham sekalian nganter Ummi Latifah ke Gedung Baru. Fatimah sama ade Muhammad juga ikut . Kami pulangnya naik mobil ustadz Umar. Alhamdulillah lumayan buat hemat ongkos,hehe.

Selama perjalanan aku lihat Mall,Pasar,Hotel dan lainnya. Ustadz Umar bilang mau nganter aku sama Teh Novi sampai depan BTM. Tapi sebelumnya nganter Ummi Latifah sama Neng Ilham dulu. Waktu sampai di Terminal Bis Baranangsiang, aku sama Teh Novi bantuin bawain barang-barang Neng Ilham. Aku bawa parsel dan Teh Novi bawa tas. Kayanya tas yang dibawa Teh Novi sangat berat buktinya Teh Novi keberatan. Aku kasihan lihatnya.

Huuhft… aku sedih berpisah dengan Neng Ilham. Dia adalah sahabat pertamaku di Pesantren Media. Orangnya baik hati dan pintar. Aku salut padanya. Aku juga ingin loh seperti dia. Dia adalah salah satu orang yang memberiku  inspirasi.

Setelah mengantar Neng Ilham kini giliran mengantarku dan Teh Novi ke BTM. Tak terasa sampai juga di BTM. Setelah turun dan mengeluarkan barang-barang,kami pamit kepada ustadz Umar,Fatimah,dan ade Muhammad.

Kami nunggu angkot di depan BTM. Angkot nomor 04 datang. Huuft… ini berarti aku harus berpisah sama Teh Novi. Sedih. Lalu aku naik ke dalam angkot itu.

Sebenernya ini adalah pertama kalinya aku pulang dari Pesantren Media sendiri. Memang sich ada perasaan takut. Tapi aku harus berani seperti yang pernah diucapkan Neng Ilham padaku. Kita harus berani ! KEEP SPIRIT MUHAIRA !!

Tak lama kemudian aku sampai di gang rumahku. Dengan menggendong tas yang cukup berat,aku berjalan menuju rumahku. Ternyata keluargaku sudah menunggu. Aku senang dan bersyukur pada Allah karena sampai di rumah dengan selamat.

Nah, itu tadi ceritaku diary. Gimana seru kan ?hehe

 

Maghrib, jam 18.00

Ini adalah kedua kalinya aku buka bersama dengan keluargaku di tahun ini. Ibuku telah menyiapkan hidangan buka puasa yang enak.  Seperti es campur dan bubur kacang hijau. Hmmm…. enak-enak ! aku memakan bubur itu dengan potongan roti. Lalu minum es campur yang segar. Alhamdulillah.

Buka puasa kali ini sebenarnya cukup risih juga. Kamu tau kenapa ? itu karena keponakanku yang berusia 2 tahun berulah. Hehe. Sampai Ibu dan kakakku kerepotan. Ya,namanya juga anak kecil. Maklumlah. Tapi  di saat itu aku adem-adem aja minum es campur. Hehe.

Aku senang buka puasa ini penuh dengan kebersamaan,canda dan tawa. Aku bersyukur atas semua nikmat yang telah Allah karuniakan.

“Ya Allah, terimalah puasa kami. Amiin.”

 

Selasa,7 Agustus 2012

Hari ini aku bertemu dengan teman-teman SMPku. Wah,aku sangat senang. Sebelumnya kami janjian dulu di lapangan Perumda dekat sekolah. Sudah lama kami tidak bertemu. Oh iya,waktu pertama ngeliat mereka aku langsung salaman dan berpelukan lho. Udah kaya teletubies aja,Hehe. Aku pangling lho ngeliat mereka pake baju SMA. Abis ada yang cocok ada yang enggak,hehe. Temenku yang biasa aku panggil Momon sekarang pake kerudung lho. Alhamdulillah. Terus kalo si Gusti sekarang dia agak kurusan badannya nggak kaya dulu. Dulu itu dia gemuk beda banget sama sekarang. Bagus sich tapi ya gitu dech.

Nggak cuma berpelukan,kami saling bercerita tentang kehidupan kami sekarang. Emm.. tentang sekolah baru,temen baru,aktivitas sekarang,dll. Aku tertarik dengan cerita mereka. Mereka juga tertarik dengan ceritaku. Tau ga aku cerita apa? Aku cerita tentang Pesantren Media lho dan Bagaimana selama aku di sana. Mereka sangat antusias. Bahkan setelah aku cerita waktu aku siaran radio temenku Fuji pengen sekolah di Pesantren Media.

Oh iya,sebenernya hari ini kami rapat tentang rencana bukber(buka bersama). Maksudnya buka puasa ya,bukan buka yang laen. Hehe. Walaupun nggak semuanya datang tapi rapat tetep jadi. Rapatnya nggak berjalan lancar lho. Itu karena kami masih kangen-kangenan. Hehe. Kami juga bingung nyari tempat buat bukbernya. Ada yang usul tapi kejauhan. Yaudah jadinya di rumah Angga dech.

Nggak cuma rapat bukber,kami juga ngebahas soal temen kami Dea. Kabarnya rumah dia kena kebakaran. Jadi kami rencananya mau ngasih sumbangan berupa uang dan pakaian. Mudah-mudahan ia dan keluarganya di beri kesabaran. Amiin.

 

Rabu,8 Agustus 2012

Dear diary…

Apa kamu tau apa yang aku lakukan hari ini ? hmm… hari ini aku berhasil membuat bakso dan combro buat buka puasa. Wahh,makanan kesukaanku tuh. Sebenernya yang buat bakso sich ade aku. Aku cuma buat combro,Hehe.

Oh iya,kamu tau ga combro? Hmm,combro itu adalah kepanjangan dari oncom di  jero. Kalo bahasa Indonesianya oncom di dalam. Ternyata bikin combro mudah lho,aku kasih tau ya cara buatnya.

Pertama siapin dulu bahan-bahannya. Ada singkong yang udah dibersihin,oncom,dan bahan buat numis kaya garam,gula,penyedap rasa,daun bawang,cabe, dan minyak goreng. Oncom yang aku pake kali ini oncom hideung/hitam. Nah,kalo bahannya udah lengkap sekarang kita parut singkongnya. Lalu di peras supaya airnya keluar. Oncomnya kita remas-remas. Daun bawang dan cabe diiris tipis. Buat numis panaskan minyak goreng lalu masukkan oncom,dan bahan tumisan tadi. Kalo udah harum kita angkat dan masukkan ke dalam mangkuk kecil. Kini saatnya buat membentuk parutan singkong tadi jadi bentuk lonjong. Jangan lupa masukkan tumisan oncom di dalamnya ya ! kalo udah selesai membentuk,sekarang kita goreng ke dalam minyak yang udah dipanaskan. Tunggu sampai warnanya kecoklatan. Kemudian angkat dan letakkan di atas piring. Lalu kita hias dech pake tomat dan daun selada. Dan combro pun siap dihidangkan. Dijamin dech rasanya enak,gurih,pedes,dan krenyes-krenyes,hehe.

Nah,itu tadi cara buat combro. Mudahkan??

 

Kamis,9 Agustus 2012

Kalo kemarin aku bikin Combro, hari ini aku bikin perkedel buat buka puasa lho. Namanya perkedel Balitung. Kamu tau ga balitung ? ya,balitung itu hampir mirip lho dengan talas. Cuma kalo talas itu agak keras. Cara buat perkedel balitung  juga mudah. Siapin bahan seperti balitung,daun bawang,garam,cabe, dll. Cara yang pertama kukus balitung yang sudah dibersihkan. Setelah itu tumbuk/remas balitung hingga hancur. Untuk daun bawang dan cabe dipotong-potong. Setelah itu masukkan  potongan tadi dan garam ke dalam mangkuk lalu campurkan dengan balitung  hingga semua bahan tercampur rata. Lalu kita bentuk seperti oval. Kemudian tinggal di goreng dech. Gampang kan ??

Oh iya,perkedel yang aku buat ada yang gosong lho.Hehe. Itu karena apinya kebesaran. Tapi ga semua  warnanya hitam. Setelah aku coba ternyata rasanya ga pahit malah enak. Rasanya pedes banget. Ternyata sebelumnya mama udah ngasih cabe yang udah diiris tipis. Aku kira itu daun bawang habis warnanya sama sich. Jadi aku tambahin lagi cabenya. Dan gimana ga pedes ? cabenya dikasih 2 kali.Hehe.

Malam hari,jam 18.30

Aku seneng banget. Ternyata notebook yang dijanjikan kakakku datang. Alhamdulillah. Kata kakakku notebook itu adalah pemberian dari temannya. Namanya pak Andi. Keluargaku sangat berterima kasih padanya. Wah aku terharu banget. Jadi mulai sekarang aku bisa ngerjain tugas di notebook itu dan ga perlu pinjam punya temen lagi.

 

Jum’at,10 Agustus 2012

Sepupuku, namanya Nabila

Hari ini nggak ada yang spesial. Huhu.. aku cuma diem di rumah,nonton tv terus maen sama sepupu. Oh iya,sepupuku itu perempuan umurnya baru 5 tahun. Namanya Nabila cuma aku sering manggil dia Bibil. Walaupun baru umur 5 tahun,tapi bicaranya lancar banget apalagi kalo pake bahasa Sunda. Ceuk urang sunda mah meni bentes,hehe. Tapi kalo lagi marah,beuh galak pisan. Aku sering lho bikin dia marah. Tiap kali marah dia suka bilang gini. MAMAAAAA !!! tuh si Iya galak wae ka Bibil. Haha. Kalau nggak,dia suka mukul atau nyubit. Dan cubitannya itu nyeri pisssan.

Tapi kalo lagi baik mah baik. Kadang suka nyapu di rumah atau bantu mama masak. Tapi cuma goreng-goreng doang,hehe. Terus dia suka pinjem buku sama pensil ke aku. Katanya sich mau nulis tapi nggak tau nulis apa. Kadang dia nyanyi-nyanyi atau sholawatan. Dan dia itu berisik. Kalo nyanyi suaranya gede pisan. Kalo punya makanan jarang ngasih harus aku dulu yang minta. Aku sering ngajarin dia kalo harus bilang makasih kalo dikasih sama orang dan nggak boleh pelit. Tapi tetep aja harus aku dulu yang minta. Ya,namanya juga anak kecil. Semoga aja nanti dia nggak pelit lagi. Dan tiap punya makanan ngasih ke aku,hehe.

 

Sabtu,11 Agustus 2012

Hari ini aku pergi ke SMP untuk ketemu sama Angga. Aku mau bayar bukber. Aku berangkat bareng sama Maryani. Sebelumnya kami janjian dulu. Di sekolah ada Angga,Erni,Putri sama Dede. Sedangkan Fuji dan Momon nyusul.  Setelah bayar bukber kan nggak ada kegiatan lagi, jadi kami kecuali Angga,Putri,dan Dede pergi ke rumah Dea di Gang Aut. Tadinya kami kebingungan mencari rumah dia,habis baru pertama kali. Untungnya Erni nanya ke warga sekitar. Katanya rumah Dea di belakang masjid.

Sesampainya di sana kami dipersilahkan masuk. Terus Ibunya Dea cerita tentang kronologi kebakarannya. Kebakarannya itu terjadi sekitar jam 05.30 dan sumbernya di warnet. Kemungkinan karena arus pendek listrik. Ternyata ada 9 rumah yang kena. 3 diantaranya cuma kena pinggir rumahnya saja. Termasuk rumah neneknya Dea. Untungnya Dea tinggal di sana jadi barang-barang dia tidak ikut terbakar. Sementara rumah orang tua Dea hangus terbakar. Yang selamat cuma laptop dan surat-surat berharga.

Mendengarnya saja aku ngeri. Yang lain juga merasa begitu. Kasihan Dea. Kemudian kami memberi sumbangan kepadanya. Ya,walaupun tak seberapa. Tapi paling tidak hanya ini yang dapat kami berikan. Mudah-mudahan keluarga Dea diberi kesabaran dan keikhlasan. Amiin.

Setelah shalat Ashar kami pamit pulang. Eits….. tapi kami main dulu ke BTM,hehe. Wah,di sana ramai sekali. Banyak orang yang membeli baju buat lebaran. Kami hanya lihat-lihat saja,hehe. Oh iya,aku juga lihat-lihat boneka lho. Asyik ada boneka panda. Ikhhh… lucu banget ! aku pengen loh ngoleksi semua yang ada pandanya tapi belum kesampaian. Boneka pandanya aku foto loh. Lihat di bawah ! lucu kan ??

Karena udah sore jadi kami pulang, padahal masih pengen di sana. Sebelumnya Momon sempat beli es,ayam goreng dan manisan buat buka puasa. Ikh,pengen. Waktu adzan berkumandang kami masih di angkot. Wah,gimana nich? Jadi kami hanya minum air liur dech. Huuuft.

Minggu,12 Agustus 2012

Dear diary..

Buka bersama dengan kawan-kawan

Hari ini aku seneng banget. Tau nggak kenapa? Itu karena hari ini aku jadi bukber sama temen-temen sekalian syukuran ultah Angga. Sebelum ke rumah dia kami janjian dulu di lap.Perumda jam 4 sore. Tapi waktu aku sampe di sana baru sedikitan yang datang. Padahal katanya nggak boleh telat. Di rumah aku udah buru-buru aja takut ketinggalan. Yang datang baru aku,Momon,Angga,Gusti,dan Aji sedangkan yang lain pada telat. Karena gerimis jadi kami nunggu di sekolah.

Hampir semuanya udah datang kecuali Fuji dan Maryani. Kata Maryani dia masih di jalan sedangkan Fuji masih di rumah. Aku,Momon dan Lulu nunggu mereka di gang. Akhirnya Maryani datang juga tinggal Fuji yang belum. Aduuh.. hujan. Fuji belum juga datang. Kami masih setia menunggu. Alhamdulillah,akhirnya datang juga. Hujannya makin deras. Untungnya aku bawa payung. Tapi tetep aja kehujanan karena Momon nggak bawa payung jadi aku berdua sama dia. Kata Lulu yang lain udah on the way ke rumah Angga. Yah,kami ketinggalan. Yaudah kami nyusul mereka.

On the way, kami kedinginan. Hujannya gede banget. Anginnya juga. Baju kami basah kuyup padahal udah dandan rapi. Untung Lulu tau jalan ke rumah Angga. Sesampainya di sana, loh ko cuma kami yang baru datang. Mana yang lain ? ternyata yang lain masih pada di sekolah. Masya Allah !

Di rumah Angga kami mengeringkan baju sambil bluetoothan,hehe. Sedangkan yang lain lagi on the way. Tak lama kemudian mereka sampai juga. Mereka juga basah kuyup. Tapi mereka malah kesal karena aku dan yang lain udah duluan. Padahal sama-sama basah kuyup. Malah mereka masih mending karena hujannya nggak gede. Tapi sekarang mereka nggak kesal lagi.

Tinggal 2 menit lagi buka puasa. Kami syukuran ultah Angga dulu  dengan berdo’a. Alhamdulillah,saatnya buka puasa. Kami minum air putih dan makan kolak pisang. Setelah itu kami shalat maghrib dulu. Kemudian kami makan nasi dan ayam goreng. Hmm…. enak-enak !

Setelah itu,kini atnya makan coklat dan es buah. Oh iya,Erni bawa tutut loh. Kami rebut-rebutan makan itu habis udah lama sich nggak makan tutut. Wah, pedasnya! Sayangnya cuma sedikit.

Aku senang karena bukbernya berjalan dengan lancar. Penuh canda dan tawa. Kami sudah seperti keluarga. Setelah puas kamipun pulang. Angga mengantar kami sampai ke jalan raya. Oh iya,waktu di jalan si Angga kami ‘ceplok’ loh pake telor,terigu,sama air soda. Haha. Badannya jadi kotor. Terus dia nyamperin kami katanya kami juga harus kena. Iyuwwh… ! untungnya aku lari ke bawah tangga jadi dia nggak bisa ngejar. Sedangkan yang lain pada kena tapi ada juga sih yang nggak. Saking takutnya,Erni sampe jatuh ke got. Haha. Kasian. Pokonya hari ini tuh seru banget. Nggak nyesel deh ikut bukber.

 

Senin,13 Agustus 2012

Hari ini aku beli baju lebaran loh sama kakakku. Tapi cuma berdua anaknya nggak diajak. Malah dititipin ke mama aku. Hehe. Kasihan. Kami beli bajunya di Pasar Bogor. Wiihhhh….. ramenya!  Sampe desak-desakan lagi. Di sana aku bingung mau beli baju apa. Tujuannya sih yang pasti baju gamis. Tapi modelnya itu kebanyakan buat ibu-ibu.  Huuhh sebel. Tapi kakakku ngajak aku ke toko batik. Yeeeh… akhirnya aku berhasil dapet gamis batik yang keren,hehe. Harganya juga nggak mahal. Sekarang tinggal beli kerudung sama sepatu. Ternyata susah loh nyari kerudung yang aku mau. Aku sih pengennya modelnya itu simpel sama polos. Tapi nggak ketemu. Yaudah jadinya aku beli kerudung warna coklat yang ada motif kupu-kupunya.  Sebenernya bagus,cuma aku nggak suka bahannya. Harga awalnya sih mahal tapi karena kakakku nawar jadi murah dech.

Sekarang tinggal beli sepatu. Wahh, bagus-bagus tapi harganya pasti mahal. Aku suka sepatu yang bahannya plastik dan warnanya  muda. Ketemu sih. Tapi ukurannya gede-gede. Ukuran sepatuku kan 37. Terus harganya mahal, nggak jadi deh mending cari yang lain aja. Di tempat lain akhirnya aku dapet juga. Dengan model yang sama tapi warnanya agak tua. Nggak apa-apa deh yang penting ukurannya sama dan nggak mahal. Alhamdulillah. Sekarang tinggal nganter kakakku beli sayuran dan kebutuhan dapur lainnya.

Jam 12.10 akhirnya  pulang juga. Lumayan cape sih. Tapi sekarang aku punya baju baru. Alhamdulillah. Itu berarti baju gamisku bertambah. Yeeh.

 

Selasa,14 Agustus 2012

Ponakanku, Iam

Diary,hari ini tadinya aku BT banget. Cuma diem di rumah aja. Tapi karena kakakku sama dede Iam dateng ke rumah,jadi nggak BT lagi  deh. Soalnya aku maen sama dede Iam. Dia itu lucu banget. Umurnya baru 2 tahun. Terus ngomongnya nggak jelas lagi.  Ya,namanya juga masih belajar,hehe.

Oh iya,dia itu kan laki-laki,masa aku pakein  kerudung aku yang warna biru.  Terus aku foto deh. Lucu banget. Aku sama keluargaku cuma ketawa. Haha.  Pertamanya emang dia nggak mau. Tapi akhirnya dia diem malah dia maenin kerudungnya. Haha. Tapi karena gerah dia lepas lagi deh.

 

Rabu,15 Agustus 2012  

Diary,hari ini aku seneng banget. Itu karena aku punya sepatu baru lagi,hehe. Alhamdulillah. Oh iya,kamu tau nggak? Sebenernya aku itu suka sepatu high heel lho. Tapi tingginya nggak sampe 10 cm lebih ko. Dulu itu aku suka ngoleksi sapatu kaya gini. Tapi sekarang udah pada rusak jadi tinggal  sedikit deh.

Sepatuku Itu…

Menurutku, sepatu yang ini itu bagus banget. Sebelumnya aku nggak punya. Modelnya bagus ada tali-talinya gitu. Kalo nggak salah tingginya itu 7 cm. Terus di bagian pinggirnya ada kaya anyaman dari bambu gitu. Warnanya coklat sesuai sama bajuku. Ada pitanya juga. Pokonya bagus deh. Aku belinya di tetangga aku namanya Pak Iya. Dia itu kerjanya di pabrik sepatu. Jadi kalo mau lebaran suka jualan sepatu. Harganya murah-murah loh. Buktinya harga sepatu yang aku beli itu 17.000 . Murahkan? coba kalo beli di tokonya langsung,bisa sampe 45.000. Jauh bangetkan?

Aku juga sempet nyesel loh, beli sepatu yang dari plastik yang aku beli hari senin kemarin. Harganya itu 40.000. Padahal kalo  beli di Pak Iya bisa dapet 2 sepatu. Wah,lumayan kan? Tapi ya,penyesalan memang datengnya terakhir. Lagi pula Pak Iya telat jual sepatunya. Aku keburu udah beli. Tapi apapun itu harus tetep disyukuri. 

Kamis,16 Agustus 2012

Diary…

Kripik gosong

Hari ini aku bantu mama bikin keripik pisang. Tapi aku bantuinnya pas terakhirnya,hehe. Yang bikin mama sama ade. Kalo aku kan beres-beres rumah. Aku kabagiannya motong sama goreng pisang yang kecil-kecil. Bibil juga juga bantu loh. Ya… bantu makan sama goreng-goreng. Karena cuma berdua, pisang yang aku goreng agak-agak gosong gitu,hehe. Aku suruh Bibil makan. Kata dia rasanya pahit. Aduh,bisa dimarahin mama nih. Tapi untungya mama nggak marah. Alhamdulillah.

Aku selesai goreng jam 12 lewat. Cape juga sih habis gorengnya di hau,hehe. Eh,pas buka puasa kan di cobain sama keluarga aku, katanya gini: saha iyeu nu nyieun,meni tutung kieu? Aku cengar-cengir aja untung mama ngebelain aku. Lagipula walau agak gosong tapi rasanya nggak pahit. Tetep enak,cuma warnanya aja yang nggak enak. Nggak enak dilihat maksudnya, hehe. [Siti Muhaira, santriwati Pesantren Media, Kelas 1 SMA]

Catatan: tulisan ini adalah tugas menulis diary di Kelas Menulis Kreatif, Pesantren Media

By Administrator

Pesantren MEDIA [Menyongsong Masa Depan Peradaban Islam Terdepan Melalui Media] Kp Tajur RT 05/04, Desa Pamegarsari, Kec. Parung, Kab. Bogor 16330 | Email: info@pesantrenmedia.com | Twitter @PesantrenMEDIA | IG @PesantrenMedia | Channel Youtube https://youtube.com/user/pesantrenmedia

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *