64 total views,  1 views today

Sekarang di dunia yang modern ini, hampir semua butuh duit. Mau makan beli bahan-bahan yang mau dijadikan makanan, butuh duit. Mau tidur butuh rumah sedangkan rumah harus dibeli, butuh duit. Panas, ingin nyalakan AC, AC butuh listrik, harus bayar tagihan listrik, keluar duit lagi. Hampir semua butuh duit, belajar saja, sekarang harus bayar, bayar sekolahnya, bayar gurunya, bayar penjaga sekolahnya, bayar ibu kantinnya, semua dibayar.

Memang duit bukan segalanya. Tapi, hampir semuanya butuh duit, kecuali untuk urusan akhirat, tapi ada sih, urusan akhirat yang butuh duit. Contohnya, sedekah tapi tidak harus uang, zakat, dan haji atau umrah. Haji dan umrah tergolong mempunyai pengeluaran paling besar, karena harus bayar pesawat, paspor, visa, dan lain-lain.

Anak-anak disekolah pun juga butuh duit untuk jajan, atau membeli keperluan lain. Apalagi gue, gue hidup dipesantren, terlebih lagi pesantren gue juga jauh dari rumah, rumah gue di Pasuruan, pesantren gue ada di Bogor. Kalau deket kan enak, orangtua bisa sering jenguk anak nya, lah gue, kemungkinan besar gue di jenguk 2/10. Makanya orangtua gue lumayan bayak ngasih duit buat keperluan gue di pesantren. Duit jajan gua bisa di bilang lebih banyak dari temen-temen gue, bukanya sombong, gua juga bukan dari kalangan orang yang terbilang kaya. Tapi, keperluan gue memang banyak, bahkan duit dari orangtua gue itu kurang untuk mencukupi kebutuhan gue, meskipun begitu gue bersyukur Allah masih memberi kesempatan untuk orangtua gue menafkahi anak-anaknya,sebenarnya gue juga pingin bilang ke orang tua gue untuk dikurangin uang jajan nya, tapi gue juga merasa kebutuhan gue banyak, jadi gue agak bimbang untuk bilang itu.

Gue juga sering berfikir untuk cari duit sendiri. Karena gue tau gue harus kasihan sama orangtua gue,menjadi orang tua harus bertanggungjawab atas keperluan keluargaya, tentu susah kalau pekerjaan nya biasa-biasa saja. Orangtua gue ngebiayain adik-adik gue, ngeluarin biaya untuk keperluan nenek gue, dan kalau dilihat-lihat biaya untuk keperluan gue itu pengeluarannya paling besar, gue juga orang nya suka banget sama yang namanya fashion, tapi gue sekarang kalau mau gaya tuh juga mikir-mikir, duit masih dari orangtua, pemasukan gak ada, pengeluaran banyak, jadi yah gitu lah, gue butuh banyak sadar diri. [Hadziq Nakhwa Al Badary, kelas 1 SMA]

By Administrator

Pesantren MEDIA [Menyongsong Masa Depan Peradaban Islam Terdepan Melalui Media] Kp Tajur RT 05/04, Desa Pamegarsari, Kec. Parung, Kab. Bogor 16330 | Email: info@pesantrenmedia.com | Twitter @PesantrenMEDIA | IG @PesantrenMedia | Channel Youtube https://youtube.com/user/pesantrenmedia

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *