‘Cinta Segitiga’ di IBF

743 views

Tanggal 05 maret itu,tanggal yang ditunggu-tunggu santri Pesantren Media (PM). So, ditanggal itu Pesantren Media datengin pameran buku terbesar di Indonesi. Islamic Book Fair, biasanya sih santri PM ngomongnya IBF. Maklum jaman sekarang semua serba disingkat, hehe.
Jam setengah 8 udah On The Way ke Angkutan Perbatasan Terintegrasi Busway (APTB). Baru pertama kalinya naik APTB, udah ada yang bayarin. Makasih Ustadz Oleh Solihin (Kepala sekolah PM) udah bayarin APTBnya. Lumayankan jadi irit ongkos, hhe.
Semakin jauh jalan, semakin banyak yang naik APTBnya. Karena kursinya kurang memadai jadi banyak penumpang yang duduk dibawah. Semua kursi dikuasai santri-santri PM, hhe. Tapi, ada beberapa santri PM yang rela berdiri demi penumpang yang mau duduk, rela desak-desakan lagi. Wiiih, salut deh buat yang mau berdiri dan rela desak-desakan, salut juga buat yang pindah tempat duduk.
Kurang lebih satu jam berjalanan, akhirnya sampai di Senayan. Sesampainya di Senayan, aku, Nisa, Putri dan Teh Neng langsung nyari tempat buat sooting. Dapet tempatnya, dapet izinnya langsung deh sooting. Sootingnya ga lama, setelah selesai, aku dan Putri langsung nyari jilbab.
Judulnya aja pameran buku terbesar. Tapi tujuan aku ikut ke IBF cuma mau nyari jilbab murah, hehe. Udah keliling-keliling nyari jilbabnya, eh enggak dapet. Sekalinya murah, modelnya enggak suka. Ya udah aku sama Putri nyamperin Teh Neng sama Nisa.
Jam 12 kurang, waktunya makaaaaaaan (ketahuan laper banget). Makan sama rendang plus sambel ijo. Emmmb, enak banget. Setelah selesai makan, siap-siap sholat. Setelah sholat, Teh Yuni ngajak nyari jilbab. Langsung deh matanya liar buat nyari jilbab. Dan akhirnya, terjadilah ‘cinta segitiga’. Aku jatuh cinta sama 2 jilbab.
“Ini nih bagus item. 90an harganya.” Sambil nyodorin jilbab item bermotif bunga-bunga
“Iya teh bagus. Bahannya juga adem.” Ngambil baju dari tangan Teh Yuni
“Ini enggak bisa kurang Mbak.” Nyoba nawar sama mbak-mbak yang jualannya
“Enggak bisa. Itu bahannya juga bagus. Bahan arab.” Kata mbaknya
Akhirnya aku beli jilbab item itu. Lagi bayar, Teh Yuni, nyodorin lagi baju garis-garis. Jadi bingung mau milih yang mana.
“Ini 2, 150 bisa mbak?” kata Teh Yuni nawar ke mbaknya
“Wah belum dapet. Yang item ini kan bagus. Kalau 170 saya kasih mbak.”
“Ya udah satu aja teh.” Sambil liat kantong
“ Uangnya pas-pasan. Cuma ada 170 lagi. Kalau di beliin satu lagi, gimana pulangnya ntar.” Dalam hati
Akhirnya beli jilbab item aja. Setelah jalan dan melihat jilbab item lagi. Dan harganya di bawah yang tadi. The Yunipun ngasih saran.
“Gimana kalau kamu beli baju itemnya disini. Terus beli baju garis-garis yang tadi disana. Jadi paskan, 170. Baju item ini (baju yang udah dibeli) di tuker sama baju garis-garis. Mbaknya engga rugikan.”
Ragu-ragu. “Ya udah deh. Balik lagi Teh”
Setelah sampai ditempat baju item tadi. Pas mau nukerin, serasa berat banget ngelepasin jilbab yang item itu. Udah lama banget soalnya pengen jilbab item. Akhirnya Teh yuni nyaranin lagi.
“Gimana? Apa mau minjem dulu buat ongkos mah. Pinjem ke saya atau ama temennya.”
“Sebenernya enggak enak mau pinjem. Tapi yam mau gimana lagi. Kapan lagi ke IBF. Kalau nunggu tahun depankan lama banget.” Gerutuku dalam hati
“Ya udah teh, pinjem dulu. Ntar diganti di Pesantren ya.” Dengan nada yang engga enak, pinjem uang demi jilbab.[Holifah Tussadiah, santriwati Pesantren Media, jenjang SMA, angkatan ke-2]

Penulis: 
author
Noviani Gendaga | Santriwati angkatan ke-2, jenjang SMA, kelas 3 | Asal Samarinda, Kalimantan Timur

Posting Terkait