28 total views,  1 views today

Dari dulu semenjak saya kelas 1 SMP sampai sekarang kelas 2 SMA, setiap bulannya saya diberi uang jajan Rp.300.000 ribu per-Bulan oleh orang tua saya,dan Alhamdulillah itu melebihi dari cukup bagi saya, dan setiap harinya biasa saya jajan kadang Rp.10.000 ribu kadang Rp.15.000 ribu, kadang juga gak jajan (lagi gak mud jajan aja sih). Kalo  uang jajan biasa saya titip di Umi Lathifah, soalnya kalo dipegang sendiri takutnya cepat habis dan takut hilang juga, tapi biasanya setiap akhir bulan saya ambil semua soalnya buat beli keperluan buat mandi dan keperluan yang lain.

Entah kenapa dari dulu itu uang jajan saya selalu sisa lebih dari Rp.100.000 padahal perasaan saya, Ah paling tinggal sisa Rp.50.000 atau kurang dari itu… Tapi Alhamdulillah sih lebih, dari pada kurang. dan semenjak saya sudah ada Hp mau gak mau uang jajan saya harus di kurang sebesar Rp.50.000 buat beli kuwota, soalnya Hp tanpa kuwota itu kata orang-orang bagaikan krupuk mentah yang sudah di goreng jadi (garing) garing itu kalo bahasa gaulnya kayak gak laku lah,jadi kalo ada yang ngelawak tapi kitanya nggak ketawa nah itu yang namanya garing. Yah, jadinya malah ngebahas garing nih.

Ya, ngomong-ngomong bener juga sih garing juga main Hp tanpa ada kuota, mau ngapain coba megang Hp tapi gak ada kuwotanya, mungkin kalo anak-anak seru-seru aja,tapi kan kita beda harus ngabarin orang tua,nyari bahan untuk tugas pake pulsa/kuwota..mungkin gak perlu panjang lebar lagi jadi intinya uang jajan saya yang  tadinya Rp.300.000 ribu per-bulan, karena beli kuota Rp.50.000 jadi berkurang tinggal Rp.250.000. [Hayatun Nufus, kelas 2 SMA]        

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *