Ucapkan “Selamat Hari Ibu”?

440 views

Kemarin adalah bisa dibilang hari yang spesial untuk para ibu di seluruh dunia. Ya, “Hari Ibu”. Hampir seluruh umat manusia mengucapkan “Selamat Hari Ibu” pada hari itu.

Tanggal 22 Desember 2013, ditetapkan sebagai hari bersejarah bagi para ibu, yang dianggap hari yang dikhususkan untuk menghargai jasa para ibu di dunia yang telah melahirkan anak-anaknya dan mendidik sebagai guru pertama dalam hidup manusia.

Sebagai muslim, tidak seharusnya kita ikut merayakan Hari Besar kaum/agama lain. Baik dalam rangka menghormati atau apapun modus lain yang mencoba memboleh-bolehkan. Jangankan merayakannya, mengucapkan “Selamat” saja tidak diperkenankan. Karena dalam Islam saja hanya Idul Fitri dan Idul Adha saja yang boleh dirayakan.

Dalam hadits Rasulullah bersabda : “Barangsiapa yang menyerupai suatu kaum, maka dia termasuk golongan kaum mereka” (HR. Abu Dawud)

Nah, Dalam Islam diajarkan agar menyayangi orang tua, terutama ibu pada setiap hari, tidak hanya pada Hari Ibu saja. Mengucapkan “sayang” pada orang tua bisa menambah kecintaan kita kepada mereka dan mereka pasti akan senang, serta menghargai setiap apa yang diberikan oleh Sang Pencipta. Karena jika kita patuh kepada orang tua karena Allah, maka cinta kita kepada Allah akan semakin besar.

Berikut, saya membuat puisi ini untuk ibu. Puisi ini dibuat bukan untuk memperingati Hari Ibu, tapi wujud cinta dan kasih saya terhadap ibu. Mengobati rasa rindu yang terbendung lewat puisi ini, bisa juga untuk mengasah kemampuan penulis pemula.

Tidak juga lupa, saya mengingatkan kepada anda untuk tidak hanya mencintai dan mengayangi ibu, ayah kita juga ikut berperan dalam hidup. Kalau ada syair “Surga ada di telapak kaki ibu”. Bahkan, jika anda mengetahuinya, ayah itu mampu mengantarkan anaknya ke surga yang lebih tinggi tingkatannya.

 

Rindu

Oleh : Zahrotun Nissa

 

Dari kesunyian yang memeluk erat

Dalam dinginnya malam

Yang terang oleh sinar sang dewi malam

Terpancar elok sinarnya

Di balik pepohonan yang berdiri kokoh mengiringi

 

Kerdip cahya bintang di langit

Begitu menyayat hati kecil ini

Ke dalam atmosfer rindu yang membelenggu dada

 

Rasa hati tak sanggup lagi menahan rasa ini

Ingin ku luapkan semua pada sosok bijak

Nan lembut dan penuh keelokkan paras muslimah

Yang membalut raga perkasa

 

Akan ku kemanakan rasa perih yang sudah kutahan selama ini?

Bertemu pun tak sanggup, rasa membayangkannya saja

Membuat tangis membasahi pipiku

Bunda … Ku rindukan sosok lembutmu

Yang selalu ada di sisi

 [Zahrotun Nissa, santriwati kelas 1 SMA Angkatan ke-3]

Hari Ibu Mengucapkan Selamat Hari Ibu puisi

Penulis: 
author
Santriwati Pesantren Media, angkatan kedua jenjang SMA. Blog : http://santrilucu.wordpress.com/ Twitter : @az_muhaira email : iraazzahra28@ymail.com Facebook : Muhaira az-Zahra. Lahir di Bogor pada bulan Muharram.

Posting Terkait