Sehat Ala Rasul

997 views

Punya badan sehat, kuat dan awet muda. Hmm… kayaknya dambaan setiap orang. Siapa sih yang nggak mau sehat? Lalu, gimana caranya biar badan sehat? Apa yang biasa kalian lakukan? Olahragakah? Misalnya jogging keliling rumah sampe keringetan atau push up 100 kali (emang lagi dihukum Pak guru? xixi). Ya, olahraga memang salah satu cara yang bisa dilakukan. Selain olahraga, apa lagi sih caranya? Nah, berikut ini penulis punya tips biar badan kita sehat. Yang lebih WOW lagi, tips ini sesuai sama yang diajarin Rasulullah Saw.

Guys, Islam nggak cuma ngatur masalah spiritual, ekonomi, politik, sosial budaya atau pendidikan. Islam juga ngajarin pemeluknya biar punya pola hidup sehat. Rasulullah Saw juga udah nyontohin loh. Makanya beliau jarang sakit padahal hidupnya sederhana. Malah, beliau nggak pernah tuh pergi ke tempat Gym (emang jaman dulu ada ya?). Nah, kita bisa niru kebiasaan beliau dalam menjaga pola hidup sehat itu. Selain punya badan sehat, insya Allah kita juga dapet pahala sunnah. Amiin. So, apa sih yang biasa Rasul lakukan? Ok, penulis kasih tahu. Check it, Guys!

Pertama, Rasul itu suka bangun pagi. Tapi bangunnya sebelum Shubuh ya. Selain itu beliau juga suka sholat sunnah, sholat fardhu dan sholat Shubuh berjama’ah di mesjid. Nah, bangun pagi-pagi juga bisa dapet udara segar. Ini bagus loh buat kesehatan terutama pernafasan. Ohya, ngirup udara segar di pagi hari jadi terapi loh buat penderita TBC.

Kedua, Rasul itu orangnya bersih dan rapi. Beliau suka mandi, nyuci rambut-rambut halus di pipi, motong kuku, nyisir rambut dan pake minyak wangi. Bahkan beliau suka mandi sebelum ngelaksanain sholat Jum’at. Nah, buat kaum Adam, siapa yang nggak pernah mandi kalau mau sholat Jum’at? Nggak usah ngaku. Intropeksi diri aja. Hehe. Mandi sebelum sholat Jum’at disunnahkan loh. Insya Allah dapet pahala.

Ketiga, Rasul nggak banyak makan atau ngemil yang nggak sehat. Beliau bersabda, “Kami adalah sebuah kaum yang tidak makan sebelum lapar dan bila kami makan tidak terlalu banyak (tidak sampai kekenyangan)” (Muttafaq ‘Alaih). Nah, beda banget ya sama kita. Kalau pun perut belum laper kalau ada makanan langsung sikat aja. Apalagi kalau makanannya gratis atau ditraktir temen malah. Wiih, asik dong!

Guys, Rasul juga bersabda, “Makanlah sesudah lapar dan berhentilah sebelum kenyang.” Nah, berarti anggapan selama ini salah tentang “makanlah sebelum lapar”. Karena Rasul sendiri pun nggak nyontohin hal itu. Kalau udah laper alias perut keroncongan end cacing-cacing di perut udah pada demo, baru deh kita makan. Betul, nggak? Makanan yang biasa Rasul makan adalah kurma. Ohya, Guys, Rasul juga suka minum madu loh. Dari jaman dulu kurma sama madu memang udah famous  karena khasiatannya yang bagus buat kesehatan.

Keempat, Rasul suka berpuasa. Bahkan Rasul pernah loh nggak makan apa pun karena nggak ada makanan di rumah beliau. Hebatnya, Rasul dan orang jaman dulu kalau nggak ada makanan, mereka puasa. Perutnya diikat  pake tali atau kain yang di situ ada batunya. Ini dilakukan buat ganjel perut. Lebih hebatnya lagi, walaupun nggak makan, mereka tetep khusyuk ibadah. Coba jaman sekarang, kayaknya kalau belum makan, buat sholat aja gimana gitu. Hayo siapa ya? Nah, kita juga disunnahkan buat puasa sunnah setiap hari Senin dan Kamis. Siap?

Kelima, Rasul suka berjalan kaki. Misalnya jalan kaki ke mesjid, pasar, ke rumah sahabat-sahabatnya dan lain-lain. Coba kalau anak jaman sekarang. Pergi ke tempat yang deket aja naik angkot. Ke warung cuma mau beli permen aja naik motor. Jadinya, dikit-dikit naik angkot. Dikit-dikit naik mobil, motor, becak, delman, bajaj, gerobak… loh kok? Udah gitu kalau misalnya hujan, nggak ada ojek, becek-becek… (aduh kayak lagunya Cinta Laura aja deh). Nah, kalau kayak gini terus, otomatis kita bakalan boros. Ntar uangnya abis buat ongkos. Apalagi sekarang mah harga BBM naik lagi. Waduh! Makanya, Guys, bolehlah sekali-kali jalan kaki. Selain GRATIS, SEHAT pula. Tahu nggak? Kalau jalan kaki itu, keringet akan ngalir, pori-pori terbuka dan peredaran darah akan berjalan lancar. Ini juga penting loh untuk nyegah penyakit jantung. Lebih murah kan dibanding berobat ke rumah sakit yang harganya beuh… mahal banget! Nyampe puluhan juta malah!

Keenam, Rasul nganjurin kita untuk olahraga. Seperti sabda beliau, “Hendaklah kalian senatiasa berlatih memanah karena ia merupakan sebaik-baik permainan” (HR. Al-Bazzar dan Ath-Thabrani dari Saad). Wiih….. keren banget kan olahraganya? Memanah, Guys! Apa kalian bisa? Hmm… jujur, kalau penulis mah belum pernah paling waktu kecil main ketapel. Hehe. Rasulullah Saw menjadikan memanah sebagai permainan yang baik. Pernah nonton film Umar bin Khatthab ngga? Di film itu apalagi pas bagian perangnya ada pasukan pemanah kaum Muslim yang hebat, keren. Malah, ada pemanah yang berasal dari kaum Hawa loh. Namanya Asma binti Abu Bakar, dia adalah anaknya Abu Bakar Shiddiq ra, khalifah kedua yang memimpin kaum Muslimin sepeninggal Rasulullah Saw. Ternyata memanah itu nggak cuma buat kaum Adam. Kaum Hawa juga bisa. Itu berarti penulis juga bisa ikutan dong. Yeah!

Olahraga yang dianjurkan Rasul adalah olahraga yang bisa buat fisik kuat dan nggak berbahaya. Misalnya, Rasul nganjurin berlatih memanah, menunggang kuda dan berenang. Tapi inget, kaum wanita dan pria tetap terpisah ya tempatnya. Nggak boleh campur baur kayak ikan teri lagi dijemur. Haha.

Guys, harus diperhatiin nih. Olahraga ternyata sebagai salah satu bekal buat berjihad loh. Kalau rajin olahraga nantinya badan sehat dan kuat. Kalau fisiknya kayak gini, pergi jihad pun hayu. Kita kudu jadi pejuang Islam yang kuat dan siap ngadepin musuh-musuh Islam. Masa mau perang badannya loyo? Nggak banget!  Tapi nggak cuma buat jihad. Ibadah, ngaji, berdakwah dan lain-lainnya juga butuh fisik yang sehat. Setuju?

Ohya, penulis sedih sebenernya. Coba bayangin, jaman sekarang olahraga kayak memanah, berkuda atau olahraga yang pake pedang jarang banget. Paling di sekolah-sekolah sekarang yang ada olahraga basket, sepak bola, bola voli, badminton dan lainnya. Ada juga ilmu bela diri kayak silat, karate dan taekwondo. Coba kalau di sekolahnya ada memanah dan berkuda. Keren! Kita bisa belajar dan merasakan sebersit perjuangan para pejuang Islam dulu. Mainnya pake fisik. Saling hadapan, pake pedang, bisa satu lawan satu atau lebih. Nggak pecundang kayak tentara Israel, Amerika, militer Bashar Al Assad dan bala tentaranya yang cuma bisa lempar bom dan nembak sana-sini doang. Payah! Aduh, penulis jadi geram nih!

Ketujuh, Rasul ngajarkan umatnya untuk selalu tersenyum. Tapi apa hubungannya ya sama kesehatan? Eits, tunggu dulu, Guys! Ada loh hubungannya. Senyum – antara sesama jenis – selain kita dapet pahala juga bisa ngelatih otot wajah kita loh. Kulit jadi kenceng end kerut-kerut di wajah pada hilang. Ohya, ada sebuah penelitian yang menyatakan kalau cemberut itu bisa nimbulin kerutan permanen di wajah. Ohya? Coba aja, hehe. Makanya jangan gampang marah. Harus inget pesan Rasulullah Saw, “Jangan marah.” Bahkan Rasul sampe ngulang kata-kata ini tiga kali. Nah, berarti omongan orang tua selama ini ada benarnya juga. Misalnya kayak gini, “Jangan gampang marah, cepet tua loh.” Karena memang, kalau marah terus wajahnya jadi gampang keriput. Makanya, ayo kita senyum! Tapi jangan kebanyakan ya. Nanti kalian dianggap orang gila deh.

Guys, lewat sabdanya, Rasul udah ngasih tahu tentang terapi yang tepat biar bisa nahan amarah. Yaitu ngubah posisi saat lagi marah. Kalau lagi berdiri, bisa duduk. Kalau lagi duduk bisa berbaring lalu bacain ta’awwuz (minta perlindungan Allah). Beliau bersabda, “Apabila salah seorang di antaramu marah, katakanlah ‘Aku berlindung kepada Allah, niscaya amarahnya reda. (HR. Dunya). Ohya, Guys, marah itu asalnya dari setan loh. Kalau lagi marah cepet-cepet deh berwudhu atau sholat dua rakaat. Biar tenaaang.

Guys, biar badan sehat kita juga harus punya mental yang positif. Optimis dan nggak pupus asa. Nggak iri hati. Kenapa? Karena kalau kita nggak iri hati nanti stabilitas perasaan dan kesehatan jiwa. Wiih… dalem banget! Ohya, biasain ya possitive thinking. Kalu kitanya berhuznuzhan (berbaik sangka), insya Allah kita lebih semangat dalam menjadi hidup ini. (kutipan Mbak Asri Supatmiati dalam bukunya, “Cewek Buka-Bukaan” yang diterbitkan oleh DAR! mizan)

Nah, gimana, Guys? Udah jelas penjelasan tentang pola hidup Rasulullah Saw? Sebenernya masih banyak lagi tips sehat ala Rasulullah Saw. Yang tadi hanya segelintir saja. Hidup sehat itu nggak perlu uang yang banyak kok. Tips-tips tadi selain gampang, murah, meriah lagi. Ohya, tambahan dari penulis, sekali-kali cek kesehatan ke dokter juga boleh. Siapa tahu kan ada penyakit atau gangguan di badan kita? Mumpung belum parah. So, tetep jaga kesehatan ya! Selamat mencoba tips-tips tadi! HAMASAH! ^^

[Siti Muhaira, santriwati kelas 2 jenjang SMA, Pesantren Media]

sehat ala Rasul sehat berpahala tips kesehatan

Penulis: 
author
Santriwati Pesantren Media, angkatan kedua jenjang SMA. Blog : http://santrilucu.wordpress.com/ Twitter : @az_muhaira email : iraazzahra28@ymail.com Facebook : Muhaira az-Zahra. Lahir di Bogor pada bulan Muharram.

Posting Terkait