Hari-hariku di Rumah

816 views

Rumah, 07 Agustus 2012. Pukul 12 malam…

Hari kedua di rumah rumah rasanya seperti biasa, Ramadhan kali ini tak seperti Ramadhan tahun lalu. Ramadhan kali ini tak merasakan adanya bulan Ramadhan. Bukan hanya aku, teman sekamarku di Pesantren Media pun merasakan hal yang sama. Bahkan teman di rumahku juga merasakan. Entah apa yang terjadi dengaan Ramadhan tahun ini.

Tadi pagi aku bangun kesiangan, jam 4. Terus aku bantu umi menyiapkan makanan untuk sahur. Sebenarnya sih nggak bantuin nyiapin makanan, cuma nyuci piring dan nyiapin piring-piringnya. Terus aku shalat subuh di mushola dekat rumah, aku ke musholanya sama hanif. Terus pagi-pagi aku nganterin Hanif sekolah.

Sorenya temenku dateng, Ida sama Sifa. Mereka sahabatku. Tapi sekarang mereka tinggal di Lubang Buaya. Jadi jarang ketemu mereka. Makanya pas ketemu mereka, aku puas-puasin maen sama mereka. Tapi kemaren kita hanya ngobrol-ngobrol aja di rumahku. Sebenarnya mereka punya sodara lagi namanya Ika dan Mbak Jijah. Ika kembarannya Ida. Mereka itu keluarga yang mandiri, jadi klo temenan sama mereka kita bisa belajar cara mandiri dan bersosialisasi  sama orang. Pokoknya resep deh temenan sama mereka.

Ida sama Sifa di rumahku sampe jam 5 sore. Teeus mereka pulang ke rumah eyangnya. Pas mereka pulang aku langsung nyiapin persiapan untuk berbuka. Pertama aku nyuci piring, terus abis itu masak. Kalo Tika nyiapin minumannya, dia buat es sirup campur ager-ager sama kolang kaling. Itu semua kami lakukan karena umi lagi pergi, umi ngajar privat ngaji anak-anak. Jadi kalo umi lagi sibuk aku dan Tika yang menggantikan umi untuk memasak. Oya, Tika adalah adik pertamaku, sekarang dia kelas 2 SMP.

10 Agustus 2012. Pukul 12, di rumah

Sekarang lagi sahur. Aku makan sahur dengan menu telor balado, sayur sawi, dan ikan sayur. Menu yang sederhana, namun menjadi nikmat ketika dinikmati dengan kebersamaan. Semalam aku tidur larut malam, gara-gara aku bersama kakakku ngotak-ngatik notebook-ku. Tadinya nggak boleh sma umi, soalnya takut rusak lagi kayak waktu itu. Ceritanya waktu itu kakak lagi coba-coba ganti display notebook-ku pake android, eh gara-gara ada sedikit kesalahan setting jadinya mati dan nggak bisa dinyalain. Jadinya diinstal ulang deh. Tapi kakakku nggak kapok, dia malah coba-coba ganti display-nya lagi pake tampilan Android.

Pas aku liatin kakak ngotak-ngatik notebook-ku, aku mah liatin aja. Abis ribet banget. Buka macem-macem yang aku nggak ngerti. Aku pasrah aja lah, terus pas lagi menginstal tampilannya aku sama kakak kubaca “ Bismillah ya Allah…” berulang kali. Hahahah… kocak banget kakakku waktu itu. Aku mah ketawa-ketawa aja. Eh ketauan umi, jadinya kita suruh tidur deh. Emang sih waktu itu udah jam setengah 12 malem, tapi tanggung dikit lagi, udah nggak bisa di-cancel soalnya. Ya udah tungguin instalannya selesai sambil baca “Bismillah ya Allah..”. Terus pas udah selesai, aku tidur dan kakak masih ngotak-ngatik notebook-ku… [Syifa Rufaidah, Santriwati Pesantren Media, Kelas 1 SMA]

Catatan: tulisan ini sebagai tugas menulis diary di Kelas Menulis Kreatif, Pesantren Media

diary menulis

Penulis: 
author
Pesantren MEDIA [Menyongsong Masa Depan Peradaban Islam Terdepan Melalui Media] Jl. Seruni E-3, Laladon Permai, Ciomas BOGOR 16610. Telp: (0251) 8630166 Email: info@pesantrenmedia.com | Twitter @PesantrenMEDIA

Posting Terkait

  1. author
    Ikha6 tahun agoBalas

    itu makan sahur jam 12 dek?
    haha
    🙂

  2. author
    Hawari6 tahun agoBalas

    kasus yang sama di rumahku. komputer rusak.

Tinggalkan pesan