Hanya Sebatas Mimpi

1478 views

529071_264807423607586_300007344_n

Mimpi. Yupz, siapa sih yang nggak pernah mimpi? Hmm… penulis yakin tiap orang pasti pernah ngalamin. Betul? Mau itu mimpi baik, indah atau mimpi buruk. Kalau mimpi baik sih pasti kitanya seneng. Misalnya mimpi jadi siswa berprestasi, jadi orang kaya, pengusaha, punya gadget canggih, jadi orang terkenal, punya rumah mewah dan lain-lain. Hayo siapa yang pernah mimpi kayak gini? Cung! Atau mimpi punya coklat yang guedee banget. Udah gitu rasanya manis dan lezat. Aduh, ini mah sih mimpinya penulis di jaman SD dulu. Hehe.

Ya, mimpi yang baik emang nyenengin. Tapi yang namanya mimpi, ya cuma sesaat doang. Buktinya, pas penulis mau makan tuh coklat, eh nggak jadi. Gara-garanya keburu ada yang bangunin. Haduuh, nggak jadi makan coklat deh! Lho, kok jadi curhat ya? Xixi

Tapi itu emang bener, Guys. Mimpi cuma datang sekejap doang. Udah kayak tukang ojek deket rumah yang jalannya cepet banget. Haha. Tapi coba deh, pas udah bangun tidur maka semua mimpi indah itu akan hilang. Terus apa yang terjadi? Yang kita lihat, malah bantal yang udah basah kena banjir air liur, selimut yang dengan mesranya nempel di tubuh, rambut yang amburadul atau kalau lihat di cermin mata jadi sipit karena saking asiknya mimpi sampe nggak mau buka mata. Soalnya, kalau buka mata nanti mimpinya, the end. Hehe. Hayo siapa yang kayak gini? Nggak usah ngaku deh.

Kalau udah bangun, yang ada cuma senyuman atau rasa nyesel malah. Nyesel karena mimpinya kepotong karena suara alamr. Terus pas mimpinya mau dilanjutin, eh nggak bisa. Beda kalau di sinetron. Bisa lanjut bahkan episodnya nyampe ratusan. Waduh! So, mimpi yang indah-indah tadi cuma semu. Fatamorgana doang. ><

Nah, kalau mimpi buruk rasanya bikin nyesek. Lho kok? Ya iya, kalau mimpinya dikejar sama binatang buas gimana? Dikejar harimau, badak, buaya misalnya. Penulis paling sering tuh mimpi dikejar sama kerbau atau digigit ular. Haduuh… pas bangun rasanya merinding deh. Udah gitu ngos-ngosan, haus, pokoknya kayak abis maraton. Terus kalau mimpi digigit ular, pas bangun langsung lihat tangan. Berdarah atau nggak. Masih utuh atau nggak. Alhamdulillahnya, masih utuh dan nggak berdarah. Untung cuma mimpi. Kalau mimpi kayak beginian rasanya pengen cepet-cepet bangun.

Lain lagi sama temen penulis. Dia mimpi dikejar setan. Kayak kuntilanak, pocong, suster ngesot, genderwo dan setan-setan lain yang sekarang makin eksis karena akting di layar lebar Indonesia. Itu loh, di bioskop. Kalau mimpi kayak gituan, rasanya apes bener. Pasti sebelum tidur, nggak berwudlu sama nggak baca do’a ya? Makanya, berwudlu sama baca do’a dong sebelum bobo! Biar dapet pahala dan nggak diganggu mahluk halus! Oke?

Mimpi buruk nggak cuma kayak tadi doang. Kalau mimpi ditinggalin sama orang yang dicintai misalnya orang tua, kakak, adik, temen dan lain-lain pasti sedih banget deh. Atau mimpi ada gunung meletus, banjir, tsunami, gempa. Duh, ngeri! Tapi inget sekali lagi, Guys. Yang namanya mimpi, ya cuma mimpi. Pas udah bangun semua itu akan sirna juga. Paling rasa sedih dan pedih tinggal sesaat doang. Nah, tapi kita kudu bersyukur sama Allah karena itu semua cuma mimpi. Kita harusnya ngerasa lega karena mimpi itu nggak beneran terjadi. So, rasa pedih, sakit, luka dan derita yang kita rasakan tadi hanya palsu belaka doang. Ohya, sekedar tips nih. Kalau mimpi buruk terus kebangun, maka kita bisa buang ludah ke kiri sebanyak 3x. Ready to try, Guys?

Hidup di dunia bagai mimpi

Guys, tahu nggak kalau hidup di dunia fana ini juga kayak mimpi? Lho? Ya iya. Coba pikirin nih, pangkat, jabatan, kekayaan, kesenangan, kekuasaan dan semua kebahagiaan di dunia ini pada dasarnya semu, nggak nyata. Suatu hari nanti, kalau kita udah ninggalin dunia ini dan menghadap Allah Swt, semua itu tinggal mimpi. Sama juga kayak kemiskinan, penderitaan, kesulitan, kesengsaraan, dan semua kesakitan. Itu semuanya hanya palsu. Tinggal mimpi. Semu dan nggak berarti.

“Nah, seperti yang dikutip sama Imam Jalaluddin Abdurrahman as-Suyuthi bahwa Imam Ali berkata: “An-Nas niyam(un), idza matu intabahu”. Yang artinya manusia itu tidur, jika mati, dia terjaga.”

Terus maksudnya apa nih? Maksudnya, di dunia ini kebanyakan manusia nggak sadar kayak orang yang tidur atau bermimpi. Hidupnya dihabisin buat urusan dunia. Ngejar kekayaan, perempuan, pangkat atau jabatan. Banyak kan orang yang nyalonin jadi caleg alias calon legislatif? Mereka berharap kalau udah dapet kursi bisa ngumpulin uang. Ngumpulin pundi-pundi kekayaan. Sampe-sampe pas lagi ngejar materi, nggak peduliin mau itu halal atau haram. Apalagi mikirin pahala sama siksa. Jauh rasanya!

Padahal kan, Guys. Kebahagiaan yang hakiki itu, ya di akhirat. Yaitu saat kita mampu meraih surga. Mereguk limpahan nikmat dan hasil dari panen amal sholih kita waktu di dunia. Amal sholih kayak sholat, puasa, zakat, nyari ilmu, dakwah, berbuat baik sama orang lain dan lain-lain. Tul, nggak?

So, bener kalau dunia ini cuma persinggahan aja. Dunia ini bukan tempat buat ngumpulin kekayaan, bukan buat nyari kemegahan dan seneng-seneng doang. Dunia ini cuma tempat buat nanem amal shalih, yang hasilnya dipanen di akhirat nanti. Makanya, kita kudu nanemin dunia sama amal-amal sholih.  Biar bisa dapet pahala dan keridhaan Allah. Terus kita ditempatin deh di dalam surga di akhirat kelak. Udah gitu di sana kita bisa ketemu sama Rasulullah Saw, para sahabat dan para pejuang Islam. Amiin Allahumma Amiin…

Yuk, kita perbanyak amal sholih! HAMASAH, GUYS! ^^

[Siti Muhaira, santriwati kelas 2 jenjang SMA, Pesantren Media]

 

 

akhirat amal sholih dunia mimpi

Penulis: 
author
Santriwati Pesantren Media, angkatan kedua jenjang SMA. Blog : http://santrilucu.wordpress.com/ Twitter : @az_muhaira email : iraazzahra28@ymail.com Facebook : Muhaira az-Zahra. Lahir di Bogor pada bulan Muharram.

Posting Terkait