Diary: Be An Older Sister

36 views

Diary: Be An Older Sister

Akhir liburan kemarin aku ke rumah guru SD. Beliau adalah guruku dan adik-adikku—soalnya kami bertiga sekolah di tempat yang sama. Well, sambil nunggu dijemput ayah, beliau berpesan, karena aku anak pertama, aku harus bisa bikin adik-adikku dengerin perkataanku. Aku ngerti maksud beliau.

Kadang ada saat-saat dimana adik-adik pada susah dikasih tau, padahal apa yang dikasih tau itu sesuatu yang baik. Sebagai sulung, ibu sama ayah sering bilang kalo aku harus bisa ngayomin adik-adik. Aku harus bisa ngerti tanggung jawab itu. Sayangnya, aku bukan tipe orang yang cukup friendly, terbuka atau humoris. Aku lebih suka sendiri dan ada di tempat sepi. Tapi dengan semua sifat itu, banyak orang ngejaga jarak—well, aku yang jaga jarak.

Akibatnya—untuk keluarga—adik-adikku jarang curhat atau sekedar cerita ke aku. Mungkin mereka mau, tapi karena aku kadang cuek dan ngga pedulian jadi ngga ada yang mau bener-bener cerita. Pada akhirnya ini bikin aku susah buat ngayomin mereka.

So, seperti yang dipesan guru SD, aku harus bikin adik-adik mau dengerin kata-kata aku. Pertanyaannya, gimana caranya?

Siapapun bakal ngerasa lebih nyaman kalo ada di sekitar orang-orang yang dia percayain. Untuk bisa dapetin kepercayaan orang lain, berusaha terbuka dan menjadi pendengar yang baik adalah salah satu caranya. Berdasar ini, aku nyoba buat mengabaikan semua sifat negatif dan jadi se-friendly mungkin walaupun untuk awal-awal rasanya ngga nyaman banget.

Tapi aku lebih milih ini dari pada egois buat jadi diri sendiri yang bikin orang lain menjauh—lebih parah bikin mereka sakit hati. Aku ngga mau orang lain ngga nyaman karena diri aku sendiri—sifat ini lebih dominan di diri aku dibanding sifat yang lainnya, sampai pada titik aku bakalan ngerasa nyesel banget kalo bikin orang lain sakit hati; except people that so sucks me.

Sampai sekarang aku masih mikir gimana caranya buat jadi friendly. Aku ngga bisa jadi humoris, karena—percaya atau ngga—hampir setiap kali aku lempar lelucon, mereka bakalan mikir kalo aku lagi serius, aku harus bilang ke mereka kalo aku lagi ngelucu baru mereka ngerti kalo aku lagi bikin lelucon. Har-har. Lain waktu, lelucon yang aku bikin bertipe humor gelap, bikin orang lain malah takut atau jijik sendiri. Lain waktu lainnya, humorku bertipe sarkasme dan cuman aku doang yang tau kalo itu humor, yang lain ngacangin atau malah pura-pura ga denger. Hiks… so sad.

Fortunately, I found book title: “365 Ideas of Happiness” in my school library. There have 365 good ideas, and I choose some as my strategy to be a friendly person. Well, pada akhirnya, aku harus cukup berani, buang ego dan buang banyak hal buat ngelaksanain strategi itu. Hope it success and my way to be good older sister for them is come true. Aamiin…

So, guys, what I want to share is, orang terdekat di lingkungan adalah keluarga. Dan mereka adalah tempat pertama kita buat pulang di dunia. Mereka adalah orang-orang yang lebih mengerti kamu dari siapapun di luar, so, sebelum kamu jadi orang asing di keluarga kamu sendiri, mulailah buat berkenalan dan jadi tempat sandaran buat mereka.

Ngga masalah ngebuang banyak hal demi mereka—asal ngga ngelanggar syariat agama. Buat aku, they’re everything. Hope you think so too

Well, it’s a diary. I know that, but the point is I want you guys, pembaca semua buat jadi yang terbaik buat keluarga, diri sendiri, orang lain, dan agama. Today I’m full of spirits to be friendly. Do you guys? I hope so.

That’s all for me, hope you guys get the point of this story. See you in other diaries…

Bye-bye…

willyaaziza

al-quran bogor catatan perjalanan cerita cerpen cinta diary Inspirasi islam karya santri liburan media menulis penulis willyaaziza perjalanan pesantren pesantren media pesantrenmedia remaja santri santri media santrimedia tulisan willyaaziza

Penulis: 
    author

    Posting Terkait