Diary

286 views

Ya kali ini saya akan menceritakan tentang perjalanan menuju kebanten atau lebih tepatnya kerumah saya..

Jadi padamalam hari itu, Cuma saya doang yang belum dijemput oleh bapak saya,yang lain udah semua, saya merasa gabut,bosan,tetapi untungnya masih ada dua teman saya taqi dan rafi, merek adari dulu emang udah pulang duluan, rumahnya juga dekat dengan pesantren, dari rumah mereka ke pesantren itu jalan kaki nggaknyampe 30 detik saking deket banget.30 detik juga kayaknya nggaknyampe deh.

Jadi ya karena mereka juga katanya nggak kemana-mana selama liburan ini, jadi nya saya mengajak mereka kerumah saya, ya daripada gabut-gabutan di sini,mending saya ajak aja mereka, biar ada pengalaman. Heheh

Jadi sebelum mereka berangkat kerumah saya, yang paling penting mereka harus izin dulu kepada orang tua mereka, kalau di bolehin sama orang tua mereka pergike rumah saya, saya iya aja, tapi kalau nggak di bolehin khawatir takut kenapa-napa di sana ya sudah itu bukan takdirnya berarti.

Sesudah sholat isya taqi dan rafi langsung meminta izin kepada orang tua mereka,dan 10 kemudian, ternyata yang dibolehin ikut kerumah saya itu rafi, kalau taqi kata uminya khawatir takut kenapa-napa nanti disana (banten.)

Jadi tadinya taqi ngga ikut pergi kerumah saya, tetapi pas rafi masuk keasrama, dan taqi mendengar rafi di izinkan oleh orang tuanya,katanya boleh pergi kerumah saya, dia langsung balik lagi keibunya, saya nggak tau taqi ngomong apaan disana,tapi yang pasti tau-tau pas taqi balik lagi keasrama di bolehin ibunya pergi kerumah saya, saya juga kaget pas taqi ngomong dibolehin pergi kerumah saya.

Dan akhirnya kita bertiga nunggu ,sambil nunggu bapak saya ngejemput, kita siap-siapin dulu barang  yang mau dibawa. Sesudah barang-barang kita bertiga sudah di masukin tas semua,jadi kita bertiga tinggal nunggu di asrama.tiduran ada juga yang nonton film dan ada juga yang nyuci baju,tapi ntar di jemurnya dirumah saya.

Kita nunggu dari jam 9:23 dari jam 9 itu salah satu diantara kita ada yang main game, ada yang tiduran karena ngantuk,sampai jam 1:24 nah dari jam 1:24 ini baru ayah saya datang,sesudah ayah saya datang kita bertiga langsung memasukan barang-barang kita kedalam bagasi mobil, sesudah itu nggak lama kemudian barulah kita semua berangkat menuju banten.

Di perjalanan saya nggak ngapa-ngapain paling Cuma tidur, bangun ,tidur bangun, bangunnya sih Cuma ada gejlugan aja, kalau nggak ada gejlugan bisa tenang tidur saya. Hehe

Pas ditengah perjalanan saya bangun dan saya mendengar  ayah saya dan dua temannya masih ngobrol, dan saya nggak tahu ngomongin apaan,soalnya sih bahasa sunda,emang sih dulunya saya bisa bahasa sunda tetapi semenjak saya sekolah di bogor kira-kira saya udah hampir 3 tahun di bogor, dan setiap harinya juga pake bahasa indonesia ,ya mungkin banyak bahasa sunda yang saya lupakan, Cuma ada beberapa saja yang saya ingat.

Dan kemudian saya menanjutkan tidur saya.beberapa jam kemudian, saya bangun-bangun udah datang di alun-alun pandeglang, dan itu udah jam 4:23 dan ayah saya masihn gobrol dengan temannya.

Saya bangun sebentar Cuma liat-liat jalan doang sih,abis itu udah tidur lagi. Dan saya bangun lagi, udah nyampe di rumah saya,Alhamdulullah, itu jam 5:56 kemudian saya turun dari mobil dan kami bertiga masih merasa ngantuk. Kemudian kita shalat shubuh di kamar saya, sesudah solat kita langsung makan karena perut kita sudah merasa laper banget.

Dan kami membawa barang-barang kami kekamar saya, sesudah kamarnya dibereskan dan siap untuk di pakai, kami bertiga langsung tidur lagi dengan tenang.

 

 

diary karya santri pesantren media santr

Penulis: 
    author

    Posting Terkait