Bye Bye, Jangan Dateng Lagi, Yah…!

511 views

Pada akhirnya, setelah nahan diri buat ngga geli, Amilah berusaha buat ngurung bedindangnya pake plastik. Pas Amilah udah berhasil ngurung bedindangnya pake plastik, dia bingung, masalahnya, bedindangnya tetep diem ditempat bukan lompat ke plastik. Kan lebih gampang kalo bedindangnya langsung lompat aja, jadi tinggal buang, deh!

Nah, Zadia juga bingung harus ngapain, tapi kata Amilah dipukul-pukul aja pake hanger. Awalnya sih diiyain-iyain aja. Tapi ya gitu, belum juga kena hanger bedindangnya, Zadia udah lari duluan. Pas minta tolong ke Zulfa, dianya cuma masang muka bete sambil bilang ‘ih males ji’! Hah, temen yah, temen… untung masih temen. Tapi yah, ujung-ujungnya Zulfa juga ikut… ikut ngeliatin maksudnya! Emang temen beneran, deh!

Engga lama, tiba-tiba bedindangnya jalan sendiri kearah ventilasi. Semua orang panik tapi seneng juga dan akhirnya bedindangnya keluar!

YEEEY!!!

Karena takut bedindangnya balik lagi, Zuyyina ngusulin nutup ventilasi pake plastik. Tapi plastik belinya mahal, kan, tipis lagi, butuh banyak banget pasti kalo buat nutupin dua ventilasi. Sayang, lah! Akhirnya Zuyyina pake koran yang dibawa Zadia, deh! Korannya digulung asal terus dimasukin ke ventilasi.

Tapi, emang yah, kita jangan puas dulu sama sesuatu. Kayak bedindang ini. Semua penghuni asrama yang mulai tenang-tenang aja karena bedindangnya udah engga ada harus panik lagi. Karena malamnya, setelah agenda Rabu malam, pas Zulfa buka pintu kamar mandi, eh, bedindangnya muncul lagi dengan posisi kepala menghadap ke arah pintu. Zulfa langsung mikir ‘jangan-jangan ni bedindang mau jadi sekuriti kamar mandi’, hahaha….

Belum lagi posisi kakinya yang terlihat seperti siap loncat indah dalam beberapa detik, bikin parno juga, takut lompat tiba-tiba beneran! Karena engga mau ngorbanin dirinya, Zulfa lebih memilih buat kabur ke kamar mandi Amilah dan Fathimah.

Heran sih, bedindangnya kok bisa tiba-tiba muncul lagi padahal ventilasinya udah di tutup pake kertas koran? Kata Zuyyina sih, bedindangnya mau balas dendam gara-gara dipukulin pake hanger. Pada akhirnya engga ada yang berani masuk ke kamar mandi semaleman.

Coba aja kalo Zuyyina engga bilang keparnoan dia soal bedindangnya loncat ke sikat gigi dan ngeluarin zat beracun disana, Zadia pasti engga bakal panik. Tapi bukan itu aja yang bikin dia kesel, dia juga ngungkit soal Zulfa yang cerita soal bedindang di pondoknya dulu yang katanya bedindangnya bisa ngeluarin semacam cairan yang bisa buat mata buta. Gimana gak bikin parno, coba?!

Paginya, pas Zuyyina masuk kamar mandi ternyata bedindangnya udah engga ada! Hilang! Lenyap dibungkam bumi! Otak parnonya Zadia sih, mikir kalo bedindangnya udah berubah jadi abu dan bersiap berenkarnasi jadi monster. Beda lagi sama parnonya Zuyyina, dia pikir bedindangnya ternyata siluman gitu. Soalnya suka tiba-tiba muncul terus ilang, eh, muncul lagi. Zulfa sih cuma bisa cengar-cengir engga jelas.

Yaudahlah, biar ngga terulang lagi mari kita angkat kedua tangan bersama dan berdoa: Semoga bedindangnya engga dateng lagi. Mudah-mudahin dia juga engga dendam sama penghuni asrama akhwat karena di lempar pake hanger. Mudah-mudahan bedindangnya engga berenkernasi menjadi monster. Mudah-mudahan bedindangnya juga engga berubah jadi siluman dan makan kita semua kayak di film zombie. Mudah-mudahan juga engga ada hewan-hewan lagi yang masuk ke asrama akhwat. Karena bisa buat suara abis gara-gara teriak. Aaaammmiiiinn ya Rabbal Alamiin.

 

ZMardha, Zuyyina Hasanah, Zulfa Aulia

Penulis: 
    author
    Santri Pesantren Media kunjungi lebih lanjut di IG: willyaaziza Penulis dan desainer grafis

    Posting Terkait