Berjuang di Hari Bahagia

945 views

TULISAN INI ADALAH KISAH NYATA

TIDAK DIAMBIL DALAM TULISAN APAPUN

DAN MUNGKIN ADA BEBERAPA HAL YANG TIDAK DITULISKAN

INI ADALAH CERITA PRIBADI

JADI BANYAK HAL YANG TIDAK DITULISKAN

Liburan. Semua orang menyukainya. Karena itulah ada banyak jenis liburan. Mereka juga bersenang-senang. Dan bahagia jika mendapat pengalaman. Hanya saja, tidak bahagia jika pengalamannya buruk.

Namaku Ihsan Abdul Karim. Panggil saja aku Ihsan. Aku adalah salah satu santri Pesantren Media. Tentu saja anak yang kurang pengalaman sepertiku mungkin akan merasakan perjuangan jika mendapat pengalaman yang satu ini. Hari Rabu kemarin tepatnya tanggal 9 Maret 2014. Kami para santri dan ustad-ustadzah. Mengadakan kunjungan ke Islamic Book Fair (Singkatnya IBF aja) di Istora Glora Bung Kar No Jakarta. Maaf Aku ga tau tulisannya apa. Tapi yang jelas disana tempatnya.

Kami berangkat naik angkot. Berangkat dan pulang juga naik angkot. Hebat, yah! Tapi aneh juga kalau begitu. Kami naik kendaraannya setengah-setengah. Gak full version. Wedeh, bahasanya ga nahan. Baik, cukup basa basinya. Kami naik angkot sampe pangkalan bis APTB. Aku ga tahu kalau itu pangkalan atau apa. Tapi yang jelas banyak bis APTB markir disana.

Di bis itu, kerasanya enak gitu. Soalnya dapet bangku empuk. Kayak di bis-bis mahal gitu. Tapi ini bukan bis mahal. Ongkosnya Aku ga tahu. Tapi denger-denger, ongkosnya Rp. 14.000,- Lumayanlah dibayarin sama ustad. Jadi ga ketarik modal. Bisa buat sebulan dah duitnya.

Terus kalau naik bis itu kerasa tegang. Soalnya kita lebih tinggi daripada kendaraan lain. Itu Aku lihat motor hampir mo kelindes. Widih parah banget, yah. Kalo jadi supir rasanya gimana, ya? Kalo menurut Aku, rasanya itu kayak jadi raksasa. “HAHAHA! Aku yang paling tinggi!” Terus itu orang dilindes aja gitu semau orangnya. Kayak di game liberal yang satu ini. Tapi jangan dibayanginlah ntar timbul fitnah dihati. Astaughfirullah.

Tapi rasa tegangnya bisa dihindari. Sama pemandangan dari atas. Samping kiri tuh pemandangannya enak. Sawah, pohon, petani, kali penuh dengan bocah yang lagi mandi. Lumayanlah. Tapi, samping kanan ga enak bat dah. Motor, mobil, asep, polusi. Haah! Tapi itu pemandangannya dah terlalu menstrim. Jadi slow aja. Dan Alhamdulillah Aku dapet bangku di sebelah kiri. Jadi enak gitu.

Aku di bis liat pemandangan sebelah kiri enak gitu. Tetapi, tiba-tiba saja kegelapan menghadang. “MATERAI MANG OCIN. MELAYANI ANTAR BARANG. TAPI GAK GRATIS” Taunya bangunan. Mana tulisannya ga enak dimata lagi. Haah! Mending tidur aja dah. Kalo gitu, ya udah aku tidur aja. Temenku disamping bawa kamera. Yaudah dia foto-foto itu pemandangan. Ga tau dia foto apaan. Mudah-mudahan bukan yang lain-lain, ya.

Bangun tidur dah sampe Jakarta. Alhamdulillah dah sampe Jakarta. Tapi bangun tidur dikagetin sama yang satu ini. Orang-orang dah pada berdiri dibelakang. Rame banget, dikirain mah masih dikit. Soalnya belum lewat terminal.

Terus pemandangan di Jakarta itu gak enak banget. Samping kiri maupun samping kanan memuakan. Ya tau sendiri di Jakarta kayak gimana. Banyak kendaraan, asep polusi, gedung tinggi. Tapi masih medinglah ada pohonnya. Itu dia yang terpenting di kota Jakarta ini.

Orang di Jakarta tuh banyak yang gak logis. Masa mobil lewar jalur bis. Trus pas nyenggol pinggul dikit. Dianya marah-marah. Emang aneh, ya. Tapi orang yang kayak gitu paling juga kena sendiri akibatnya. Baik, kami keluar bis terminal Metro atau terminal apa gitu. Terus kami jalan kaki lewat jembatan.

Kalau naik jembatan itu kerasanya kayak di film-film. Kayak film robot mobil yang dah menstrim. Ntar itu truk berubah jadi robot. Trus dia kejedot jembatan karena terlalu tinggi. Atau kayak di film sinetron gak mutu. “Pokoknya selesai!” Orang yang satu teriak trus lompat dari tangga. Trus orang yang disampingnya bilang “TIDAK…!!!”. Kalo kayak gitu jadi romantis, ya.

Kita jalan kaki naik-turun tangga sekali. Terus kita jalan ke halaman istora. Disana kita ngumpul berdasarkan kelompok masing-masing. Aku berkelompok sama tiga teman Aku. Kak Musa, Rizki, dan Difa. Sebenarnya Aku gak kelompok sama Rizki. Tapi karena kami mau ngerjain tugas. Jadi kelompoknya diatur lagi.

Dah ngumpul terus kita jalan. Weuh, jalan di IBF dengan penuh perjuangan. Desakan orang banyak, berisiknya orang banyak, dan masih banyak lagi. Dan segala perjuangan jalan di IBF itu. Dibayar dengan sebotol teh yang aneh. Karena haus, Aku beli minuman teh di pinggir istora. Widih, itu tehnya kejam banget. Harganya Rp. 8000,- dah mahal tutup botolnya kotor lagi. Yaudah pake sedotan minta sama abangnya. “Slurp…” Minum… Widih, rasanya aneh bat dah. Itu teh atau air putih dikasihin gula-garem. Hah, emang kalo tukang yang kayak begituan mah suka begitu. Gara-gara haus banget, yaudah aku habisin aja.

Sehabis minum dan istirahat sebentar di mushola ikhwan. Kami jalan lagi ke dalem IBF. Kami itu adalah santri yang hemat. Jadi mau nyari buku murahan dan kalo bisa GRATISAN. Akhirnya kami ngumpulin banyak brosur yang masih aku simpan. Aku bosen ngambil brosur trus. Jadi aku beli buku murah dan penuh dengan arti. Walau harganta seribuan tapi sangat bermanfaat bagi kehidupan. “Al-Ma’tsurat Sughra”. Alhamdulillah, akhirnya aku beli buku juga.

Muter-muter, pusing-pusing, cuapek. WADOH! Dah istirahat dulu lagi. Karena udah jam makan siang. Kami gelar tiker disamping mushola ikhwan. Ngumpul bareng, makan bareng, kan enak tuh. Itu namanya kebersamaan. Setelah makan bareng kami mau sholat zhuhur. Disana itu wudhu-nya juga penuh dengan perjuangan. Ngantrinya panjang, krannya kecil lagi. Didalam mushola juga kaya gitu. Karena banyak orang yang sholat. Jadi bingung harus lewat mana. Kiri, kanan, depan, belakang orang sholat semua. Tapi, itulah perjuangan kecil-kecilan.

Dah pada selesai sholatnya. Akhirnya bisa sholat berjamaah. Sehabis sholat santri pada bubar. Aku gak tahu mereka kemana. Tapi bodo amat, aku duduk-duduk aja deh sama Taqi. Dan tiba-tiba saja…. rasa ini terasa. Mau buang air kecil. Aku gak tahu toiletnya dimana. Ada sih toilet deket mushola tapi bayar. Aku gak punya uang pecah. Jadi nyari toilet gratis. Kesana kemari tanpa alamat. Gak ketemu toilet gratis. Akhirnya diem-diem di satu toilet. Abis buang air langsung kabur. Alhamdulillah, akhirnya buang air juga.

Setelah buang air aku balik ke mushola ikhwan. Karena ga ada temen, akhirnya keluyuran. Alhamdulillah, akhirnya ketemu sama temen yang lagi nyari buku. Aku mah Cuma liat-liat doang. Gak beli bukunya, palingan ada buku harganya goceng. Tapi aku gak tahu yang mana bukunya. Sampai aku nemu satu buku tentang sosial media Facebook. Pas aku buka ada peringatannya. “IMBANGI AKTIFITAS ANDA DI DUNIA NYATA DAN DI DUNIA MAYA. SEPERTI: OLAHRAGA DAN BERPACARAN.” Astaughfirullah, dalam hati aku itu. Ini buku islami atau buku umum. Masalahnya ini buku di pamerkan di Islamic Book Fair. Yang isinya buku islami semua. Bahaya juga kalo begini.

Lihat buku yang tadi jadi merinding juga. Akhirnya aku tinggalin aja. Akhirnya ketemu sama Ust. Sanusi. Terus kami diajak ke pameran Pedang Nabi. Pas masuk, eh, ketemu sama temen yang ilang. Taunya keluyuran kesini mereka. Akhirnya kita se-ikhwan ngumpul lagi. Jalan-jalan bareng lagi. Kita foto-foto bareng juga. Di pameran itu kita banyak liat pedang. Terus ngeliat pedang Ayah dari Nabi Muhammad. Subhanallah, pedangnya indah banget. Panjang dan banyak perhiasannya. Aku masih fifty-fifty kalau ini pedang ayah nabi. Soalnya belum nemu di film-film sirah kolosal. Pas aku baca, taunya pedang ini gak pernah dipake buat perang.

Ada satu pedang itu panjang, tebel, gede. Pokoknya ga usah dibayangin. Pastinya aku ga bisa ngangkatnya. Pedang siapakah itu? Itu adalah pedangnya Khalid bin Walid. Ga nyangka juga, ya? Pedangnya segede itu. Trus aku juga lihat sendalnya nabi. Tongkatnya nabi. Gede dan panjang. Memanglah orang arab itu badannya gede. Pertama kali aku lihat orang arab itu di TV. Pas lagi acara kajian subuh. Itu ada syekh dari arab. Itu orang gede banget. Kenapa bisa gede gitu, ya? Apalagi orang jaman nabi. Makanannya daging, buah, sama roti doang. Kok badannya bisa gede gitu, ya. Memang banyak perbedaan dalam perkembangan jaman.

Sudah melihat-lihat, kami segera ngumpul di tempat pertama ngumpul. Dan kami jalan kedepan istora. Dan berfoto-foto disana. Setelah ngumpul, kami langsung jalan pulang. Sampai di terminal bis dapat kabar buruk. Bis yang langsung ke arah bogor datangnya masih sejam lagi. Akhirnya ngambil bis yang ke kota bias naik kereta aja. Bis kota sudah datang tapi selalu penuh. Sampai setengah jam akhirnya dapat yang gak penuh banget.

Awalnya di bis berdiri. Tapi akhirnya dapet tempat duduk. Aku selalu menahan rasa ini. Tapi tetap saja kurasa. Apa rasa itu? Ialah ngantuk. Akhirnya aku tidur aja. Tiap aku tidur pasti kejedot bangku. Tapi anehnya gak berasa. Setelah sekian lama akhirnya sampe di terminal terakhir. Yaitu terminal kota.

Di terminal kota, kita ngumpul terus sholat ashar dulu. Itu mushola kecil banget. Tapi mungkin sudah biasa di tempat yang kayak gini. Kami wudhu dan temen kaka kelas yang bernama kak Anam. Dia berkumur-kumurdengan air kran disitu. Terus tiba-tiba dia muntahin. Weuh, katanya air kran itu asin bin aneh. Temen kaka kelas yang namanya Kak Farid. Tapi aku sering manggil beliau Om Farid atau Ustad Farid. Karena beliau sudah dewasa. Beliau masih kepo sama rasa airnya. Akhirnya dia cobain. “PLEPPEH!!!” dia muntahin juga airnya. Sebenarnya aku juga kepo. Tapi dicium dari baunya yang aneh. Jadi ketara rasanya.

Setelah sholat ashar, kita ngumpul dan jalan bareng ke stasiun. Di stasiun kita beli tiket. Taunya tiketnya itu kartu. Kalau mau masuk, harus di-scan dulu kartunya. Aku mah aneh, dah scan kartu tapi yang besinya itu masih kekunci. Akhirnya dibantuin sama petugasnya. Soalnya aku juga gak tahu yang discan bagian yang mana.

Sambil nunggu kereta, kita jajan bentaran dulu ke mini market. Di mini market sana mah barangnya mahal. Akhirnya beli dua kue aja dah. Abis jajan keretanya dah dateng. Kita lari-lari masuknya. Biar dramatis gitu kayak di film-film. Masuk kereta gak dapet tempat duduk. Akhirnya jongkok bin duduk aja di pinggiran. Beberapa stasiun kereta lewati. Makin nambah aja penumpangnya. Akhirnya aku berdiri soalnya dah sempit banget.

Kalo berdiri di kereta itu terasa tersiksa. Apalagi kalo anak kayak aku gini. Weuh, aku di kereta itu dah hampir mo pingsan. Itu dempet-dempetan. Sampe aku jadi gak enak badan. Rasanya mau muntah gitu. Daripada nyusahin, mending tahan aja dah. Pas ditahan, eh kepala jadi pusing. Weuh, dah parah banget itu. Aku disitu dah gak sanggup berdiri. Akhirnya aku jongkok aja. Dan Alhamdulillah, yang duduk dah mau turun kereta. Akhirnya dapet tempat duduk. Weuh, akhirnya.

Akhirnya dapet tempat duduk. Duduk sambil tidur aja dah. Ini kepala soalnya dah pusing banget. Bangun tidur Alhamdulillah pusingnya dah mendingan. Bangun tidur keretanya dah sampe stasiun bogor. Alhamdulillah dah sampai. Di stasiun aku sholat maghrib berjamaah dulu di musholanya. Itu mushola gak kalah kecilnya sama mushola di terminal kota Jakarta. Kecil dah. Apalagi tempat wudhunya. Itu tempat wudhu nyampur sama musholanya. Jadi yang sholat di shaf paling belakang kena ciparatan airnya. Wedeh, gak segitunya juga kali.

Setelah sholat maghrib berjamaah. Kami ngumpul dan langsung jalan pulang. Keluar dari area stasiun ngeliat temen ganti kartunya dengan uang. Jadi mo ngikutin. Alhamdulillah modal kembali goceng. Taunya itu kartu jaminan. Jadi bisa dibalikin dan dapet duit.

Keluar stasiun kita naik angkot. Turun angkot keluar modal Rp. 2500,-. Udahlah dari tadi ngomongin modal mulu. Turun angkot lewat jalan biasa. Yaitu hutan mini, kali dan pemakaman. Weuh, gelap banget dah. Tapi Alhamdulillah om Farid bawa hape yang ada senternya. Jadi, bisa jaga diri.

Baik, para pembaca yang udah baca tulisan ini. Cukup segini dulu yang aku tuliskan. Semua hal unik disini adalah pengalaman pertamaku. Mohon maaf bila ada beberapa kesalahan. Mohon maaf juga kalo bosen bacanya. Soalnya ini tulisannya bisa bermanfaat. Amin.

Wassalamu’alaikum…

[Ihsan Abdul Karim, santri jenjang SMP, Pesantren Media]

catatan perjalanan IBF 2014 perjalanan

Penulis: 
author
Farid Abdurrahman, santri angkatan ke-1 jenjang SMA (2011) | Blog pribadi: http://faridmedia.blogspot.com | Alumni Pesantren MEDIA, asal Sumenep, Jawa Timur

Posting Terkait