Adab Bercanda Dalam Islam

585 views

Bercanda dalam suatu obrolan memang penting. Biar engga bosan dengan topik yang sedang dibahas. Coba deh bayangin, gimana hidup tanpa bercanda. Pasti akan terasa garing banget, iya kan? Tapi bercanda juga jangan berlebihan. Bercanda juga ada batasannya.

Oleh sebab itu saya hadir untuk menyampaikan beberapa adab dalam bercanda. Agar kamu-kamu tahu bagaimana batasan-batasan bercanda. Lumayan kan buat nambah-nambah ilmu. Langsung aja nyok kita bahas atu-atu:

  1. Jangan mengolok Al-Qur’an , sunnah dan simbol-simbol Islam

Al-Qur’an adalah qalamullah. Perkataan yang sangat mulia. Oleh sebab itu jangan sekali-kali kamu mencoba untuk mengolok Al-Qur’an. Lagian apa yang mau diolokin dari Al-Qur’an? Kalimat yang agung dan memiliki banyak makna.

Coba saja kita bayangkan, ilmu pengetahuan zaman sekarang ini banyak mengambil dari Al-Qur’an. Orang-orang yang pintar sekalipun engga mampu membuat rangkai kata yang indah, seperti al-qur’an. Bahkan, penyair dari arab sekalipun enggak mampu membuat kata-kata yang seindah qalamullah. Apakah mereka merasa lebih hebat dari pada Allah, sehingga mereka mengolok-olok perkataan Allah. Padahal kan Allah yang menciptakan mereka.

Bukan hanya Al-qur’an yang tidak boleh diolok-olok, as-sunnah dan simbol-simbol ke-Islaman pun tidak boleh diolok-olok.

2.         Jangan berbohong atau mengarang cerita bohong

Berceritalah sewajarnya. Jangan kamu mengarang-ngarang cerita. Apalagi sampai bawa-bawa orangtua. Ngaku-ngaku ortunya kerja di luar negri lah, punya apartemen lah, atau apalah yang ngelebih-lebihin keadaannya. Jangan deh sok-sok kaya, padahal mah (maaf) engga mampu.

Emang apa ruginya sih buat kamu (yang merasa) kalau hidup sederhana aja. Kalau emang bener kaya, buat apa sih dipamerin? Toh, itu bukan harta kamu atau ortu kamu kan? Semua yang ada didunia ini tuh cuma titipan aja kaliii. Engga ada yang bisa kita banggain. Semua itu bakal ilang kalau kita engga amanah. Apalagi harta itu dipake yang engga bener.

Saya punya teman SMP yang suka boong. Dia ngakunya orang kaya. Lama-kelamaan teman-teman saya pun tahu kalau si dia tuh boong. Akhirnya, bukannya banyak yang deketin malah banyak yang ngomongin.

Kalau emang kalian ngerasa, dengan jadi orang kaya bisa banyak teman, itu salah banget. Apalagi sampai ngaku-ngaku kaya. Oke lah, bakal ada teman yang deketin. Tapi, temen itu tulus engga buat temenan sama kita. Jangan-jangan dia deketin cuma buat duitnya doang.

Semua itu awalnya bercanda, tapi lama-kelamaan ko banyak orang yang percaya. Nah! Bahaya juga kan. Akhirnya boong terus deh.

Jalanin ajalah hidup kaya gini. Allah pasti tahu ko apa yang kita butuhin. Tinggal kitanya aja yang harus sabar. Kapan Allah bakal ngasih yang kita mau. Tawakal ajalah semuanya sama Allah. Kita hidup engga kurang-kurang bangetkan? Engga sampe minta-minta sama orang. Mulailah jujur dari sekarang. Terima keadaan kita saat ini. Mungkin emang ini yang terbaik buat kita saat ini.

3.         Lihat sikon dan lawan bicara

Naaah, kalau yang satu ini pasti udah tahu dong, seharusnya kamu bercanda dengan siapa? Yuups, laki-laki dengan laki-laki dan perempuan dengan perempuan. Kalau kamu bercanda dengan lawan jenis, bahaya tuh. Bisa jadikan candaan itu bermaksud pada yang lain.

Jujur, bercanda dengan lawan jenis emang asik. Tapi kita balik lagi nengok “Kita nih agama apa? Islam bukan?” nah! Kudu di pertanyakan juga kan? Kalau emang kita ngerasa agama kita islam, coba deh belajar Tata Pergaulan Pria dan Wanita di Pesantren Media hehehe.

Islam itu ngejaga banget ama yang namanya perempuan. Islam pun ngajarin gimana cara kita bergaul dengan lawan jenis. Jadi jangan ragu deh dengan agama Islam. Yaaah, salah satunya dengan ngejelasih gimana seharusnya hubungan antara lawan jenis.

Bercanda dengan lawan jenis itu boleh-boleh aja, asalkan dia mahrom kita. Misalnya nih, sama bapak/ ibu atau kakak perempuan/laki-laki. Udah tahukan? Kalau udah tahu, sekarang tinggal nerapinnya. Jangan sampe kita kebablasan bercanda, engga tahu sama siapa seharusnya kita bercanda, oke.

4.         Jangan terlalu sering

Bercanda juga ada waktunya. Liat-liat dulu momennya. Masa mau bercanda kalau orang lagi berduka kan enggak lucu, ntar kamu malah dimarahin hehe.

Bercanda juga engga harus setiap jam, menit atau detikkan? Bercanda kalau keseringan juga malah jadi garing. Apalagi yang dibahas itu-itu aja. Yang sedang-sedang ajalah. Engga usah serius-serius banget, engga usah juga keseringan bercanda.

 5.         Jangan membuka aib orang lain

 

Ini nih yang bahaya! Biasanya bercanda dengan membuka aib temannya sendiri, itu malah jadi lelucon yang asyik. Padahal kan itu engga boleh.

Misalnya nih satu asrama, kamar atau satu kosan, kalian ceritain jeleknya teman kalian ke orang lain. Salah satunya, Kalau dia tuh tidurnya kemana-mana (motah), suka ngiler, susah kalau dibangunin, sering banget ngigo atau apalah yang sebenarnya teman kalian tuh ngerasa risih “Ngapain sih dicerita-ceritain, itukan aib”.

Demikianlah yang dapat saya sampaikan pada kesempatan kali ini, dengan penuh harapan semoga kita semua dapat mengambil intisari dari pembahasan tersebut. Kurang lebihnya saya mohon maaf. Akhirul kalam. Wallahul muwafik, ilaa aqwamith thariiq, Wassalamu’alaikum warahmatullahi wabarakaatuh. *hehehe jadi kaya pidato gini.

[Holifah Tussadiah, santriwati kelas 2 jenjang SMA, Pesantren Media]

bercanda islam tips

Penulis: 
author
Santriwati Pesantren Media, angkatan kedua jenjang SMA. Blog : http://santrilucu.wordpress.com/ Twitter : @az_muhaira email : iraazzahra28@ymail.com Facebook : Muhaira az-Zahra. Lahir di Bogor pada bulan Muharram.

Posting Terkait

Tinggalkan pesan