(06) The Feminine Girls

183 views

(06)

Aula yang biasa dijadiin lapangan indoor disulap jadi lebih indah saat Riza dan teman-temannya masuk. Suasananya juga ceria dengan lagu-lagu yang sedang tren. Plang-plang yang biasa digunain buat nempelin spanduk supporter ditempeli dengan spanduk-spanduk bertuliskan selamat. Sementara itu meja-meja disusun empat kursi di lapangan yang cukup untuk semua siswa.

Acara perpisahan ini diadain sebagai ganti wisuda yang memang sengaja ngga dilaksanain tahun ini. Di aula itu juga ada panggung pertunjukkan, yang sekarang dihias jadi cantik dengan kue tart besar di tengahnya. Medali-medali kelulusan sudah disiapkan anak OSIS di sebuah stand dan akan dibagikan di acara inti nanti.

Riza dan teman-temannya duduk di meja dengan empat kursi.

“Keren banget! Emang sempet, yah, anak OSIS mikirin kek gini?”

“Aelah, yakali. Yang kerja juga anak-anak kelas delapan sama tujuh, kelas sembilan mah, santai aja! Terima jadi.”

“Ck, hebat deh mereka.”

“Oh, my prince. Gua nemu cowok cakep di arah jam sebelas! Ah, tunggu, itu kan Kendra? Cakep, sih, dia, tapi… ah, kelakuannya mengecewakan.” Riza melirik ke arah yang dimaksud Azela, tapi dia malah salah fokus saat melihat stand kue kering di sana.

“Siapa? Kendra? Ngga juga, ah, dia asik kalo diajakin ngomong. Nyambung, kalo gua ajak ngobrol tentang basket atau tenis. Kalo yang lainnya ngga jauh dari bola atau ef one. Males.”

“Yeh, si dendeng ayam. Ya iya, situ nyambung, lah, gua, nyasar ke everest yang ada.”

“Gaes, gak penting si Kendra, mah! Ayo kita keliling, stand kue kering keknya enak, tuh!”

“Ya Allah, Za, acara belum dimulai juga, udah keliling aja.”

“Yah, salah panitia dong udah buka stand pas acara belum mulai. Udah, deh, ngga usah mikir, ikut aja, Da, lagian banyak kok yang keliling.”

Riza menarik Nada dan Sonya untuk berdiri. Hanya Azela yang kelihatannya tertarik banget buat keliling. Kalau Sonya past imager, deh, apalagi aula kan luasnya kebangetan. “Kue kriiing…”

Mereka mengunjungi satu persatu stand yang ada, dari mulai makanan, minuman, sampai pernak-pernik lucu ada di situ. Sayangnya itu semua ngga gratis, meskipun harus bayar tapi uang yang mereka keluarin buat semua itu ngga lebih dari dua ribu. Kan, lumayan, kalo di luar pasti harga satu cupcake bisa sampe lima atau enam ribu, tapi di sana cuman seribu doang.

“Wew, cowok cakep dari mana, nih? Kok gua kek ngga pernah liat gitu, sih?” Riza menampar pundak Azela pelan, “Napa, sih, Za? Salah apa pundak gua ama lu?”

“Yah, itu, lu mah fokusnya ke cogan. Plis jangan liatin cowok dulu sekarang, ghodul bashor, neng!”

“Nyaho, tah! Azela mah, ada yang bening dikit disikat. Sekalinya disikat yang model kek Sate, lagih.” Riza mengangguk, mengiyakan ucapan Sonya.

“Heh, ngga usah gitu juga, kali dendeng ayam! Emang situ, gua tau, kok, lu naksir kan, sama si Yoga. Euh, nyaho gua,”

“Enak aja, lu. Kelakuan kek banci gitu. Lari seratus meter aja udah ngos-ngosan.” Azela menatap Sonya tidak percaya dan memilih bersama Riza berkeliling aula lagi.

“Woi, tunggu, gua ikut. Ngga mau sendiri gua… oi!”

Riza dan Azela sudah bersiap untuk berlari meninggalkan Sonya, tapi mereka berhenti, “Loh, Nada mana?”

“Oh, Ya Allah, Nadaku tersayang ilang!”

“Wew, mampoos, Da, lu di mana, Da?”

Riza menatap sekeliling, dan tidak menemukan Nada dalam jangkauan pandangannya. Hah, kebiasaan deh Nada, suka tiba-tiba ngilang. Tapi biasanya kalo tiba-tiba ngilang gini, sih, Nada emang ada urusan penting.

“Yaudah, biarin aja. Paling ada urusan penting. Nanti juga nelpon kali, dia.” Kata Azela yang menarik tangan Riza lagi untuk mampir ke stand pernak-pernik.

“Tes, satu, dua. Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh. Mohon perhatiannya sebentar temen-temen, sebentar lagi acara mau dimulai. Kepada semua siswa dipersilahkan duduk di kursi yang sudah disediakan.”

Riza melirik ke atas panggung, asal suaranya. Ternyata Dirga berdiri di sana dengan mic yang ia pegang. Sepertinya dia adalah MC-nya. Riza, Azela dan Sonya buru-buru duduk di kursi terdekat, tapi Nada belum juga kelihatan batang hidungnya.

“Ajegileee, si Nada ngepain, sih, telpon gua ngga dijawab.”

“Coba lagi, Nya.”

Tanpa diminta Sonya langsung mendial nomor Nada lagi, “Eh, Da, udah pembukaan nih, lu di mana? Buruan! Hah?! Lu jadi pengisi acara, ngepain? Elah, makanya bilang-bilang beng-beng, kan kita-kita jadi pusing nyariin lo. Iya, iya. Waalaikumsalam…”

Sonya memasukkan hapenya ke kantong gamis yang dipakainya, “Katanya dia jadi pengisi acara, jadi ngga ikutan,”

“Ya elah, mau aja dijadiin pengisi acara. Gua aja pas diminta langsung nolak mentah-mentah. Ngepain, kek kelas dua sama satu ngga ada aja.” Kata Azela sambil melahap makanan-makanan yang berhasil ia beli. “Ah, namanya juga Nada, malaikat berhati berlian.”

Dirga membuka acara dengan basmallah kemudian dia memanggil Ketua Panitia, Ketua OSIS, dan Kepala Sekolah secara berurutan untuk memberi sambutan. Setelah itu ada pembacaan al-Quran dan saritilawah oleh anak rohis yang diwakili Putra dan Nada. Riza ngga heran, sih, kalau mereka yang ditunjuk. Soalnya Putra itu ketua rohis dan kata Nada dia menjadi penanggung jawab untuk akhwat.

Setelah pembacaan saritilawah, Dirga langsung masuk ke acara inti, yaitu pemberian medali yang akan dilakukan dari mulai kelas A ke bawah. Tidak ada bagian sedih-sedihan, malah saat nama-nama siswa disebutkan oleh Dirga, dia menyelinginya dengan candaan-candaan aneh. Setelah foto kelas bersama wali kelas, kelas A turun, dirlanjutkan dengan kelas B dan seterusnya.

Saat bagian kelas D, Nada baru muncul di antara stand dan berjalan cepat ke arah meja tempat Riza, Azela dan Sonya duduk.

“Yeee, Nada, ah! Kalo mau pergi jangan asal ngilang gitu, dong. Bilang-bilang dulu,”

“Iya, maaf-maaf. Tadi mendesak banget soalnya. Si Putra langsung nelpon gua minta buat saritilawah.” Nada duduk di kursi yang kosong dan langsung mencomot jajanan di atas meja.

Riza melirik ke arah Nada yang kelihatannya capek banget. Emang saritilawah bikin ngos-ngosan, yah? “Kenapa lu, Da? Capek banget keknya.” Tanyanya penasaran.

“Hm? Iya, tadi panitia di belakang panggung keknya kerepotan gitu. Klub padus, yang mau tampil abis ini rusuh banget soalnya. Apalagi ada Lina di sana, euh, capek ngeliat dia teriak-teriak mulu. Gua kesian ngeliat anak kelas dua sama satu yang kerepotan gegara dia. Eh, pas gua mau kasih tau malah dinyolotin, disuruh-suruh lagih. Ah… capek,”

Riza langsung menyodorkan minuman yang tadi dibelinya pada Nada yang tanpa babibu langsung meminumnya. Sampai habis! Euh… harusnya tadi Riza bilang jangan diabisin.

“Masa? Eh, mampus, si Miss Jelalatan ngga pernah berubah tuh keknya sikapnya. Ah, mudah-mudahan ngga satu sekolah di SMA ma dia. Amiiin, Ya Allah. Amiiin…” Doa Sonya diamini oleh Riza, Azela dan Nada.

Kelakuan Lina yang absurd memang udah terkenal seantero sekolah, bukan lagi angkatan. Ngga heran, sih, banyak yang ngga terlalu suka sama dia. Masalahnya, walaupun Nada yang kek malaikat terus menganggap Lina itu teman yang baik, sikapnya malah tambah nyolot. Jadi pas akhir kelas dua Nada udah mulai mengurangi kadarnya buat nasehatin Lina. Kalo Nada aja nyerah, apalagi Riza, jangankan mau ngobrol sama Lina, tegur sapa aja udah males.

“Eh, mampus, mampus. Si Sate, arah jam sembilan, tiga meja dari sini, ngelitin mulu. Mampoos, mampoos…”

Riza tidak berani melirik ke arah yang dimaksud Azela. Kelakuan Satria yang kemarin bikin dia takut. “Oke gaes, gua beneran takut sekarang. Dia keknya lebih agresif dari yang gua duga.”

“Tenang Za, gua udah siap pasang badan kalo dia berani deket-deket lu!”

“Gua siap nomor Reno, tinggal pencet dan suruh dia seret si Sate aja!” Azela menunjukkan layar hapenya yang menampilkan nama Ketua OSIS beserta nomornya.

“Gua udah siap buat panggil anak rohis, kok. Kalo perlu gua telpon Bang Dimas sekarang juga!”

“Elah, gaesss, maksudnya ngga selebay itu juga kali. Itu mah, berlebihan. Euh, berasa bangsawan gua kalo digituin. Kalo Satria ngga macem-macem yaudah, tadi gua cuman takut aja. Lagian lu La, bikin panik aja, segala bilang dia ngeliatin ke sini lagih!” Azela langsung mengelus tangannya begitu Riza menamparnya.

“Ya maap, gua kan cuman bilang apa yang gua liat.”

“Lu lagi, Da, biasanya juga lu yang paling tenang, kok, jadi panikan gini sih!”

“Yah, soalnya elu main bilang takut-takut aja, gua kan panik, neng! Lagian gua masih stress gegara Lina, nih. Capek.”

“Okay, para cabe-cabean kelas semut. Cuman gua atau sikap kalian jadi berubah gini?” Sonya mengamati teman-temannya satu persatu, “Lu, Za! Lu ngga salah minum, kan, tadi? Kenapa lu beneran kek cabe-cabean sih? Menel ngga jelas gitu. Lu lagi La, peka banget sama si Sate. Kenapa? Dendam karena si Sate malah naksir sama Riza? Dan lu Da, lu yang paling aneh menurut gua. Weirdo, caper banget sih ke Putra, bawa-bawa Bang Dimas segala lagi. Kenapa, lu merasa mereka berdua kece dan mau ngegaet dua-duanya sekaligus?”

 

[willyaaziza]

Penulis: 
    author

    Posting Terkait

    Tinggalkan pesan