(05) The Feminine Girls

95 views

(05)

Riza memang kesal dengan peraturan seabrek yang Abangnya captain buat Riza, tapi dia juga tidak suka kalau Abangnya marah gara-gara ngga nurutin apa katanya. Kalau marah, Bang Dimas bisa tahan sampe tiga hari ngga ngomong sama Riza, hari keempat dan seterusnya cuek terus sampe Riza minta maaf dan ngakuin kesalahannya.

“Ini bukan perkara salah atau ngganya, Za. Sekarang abang tanya, Iza udah baligh, kan?” Riza mengangguk, masih dengan kepala yang tertunduk. Dia tidak berani menatap abangnya yang sedang dalam mode menasihati.

“Nah, Iza pasti paham kenapa abang suruh Iza buat jauh-jauh sama cowok yang agresif sama kamu. Bisikan setan itu bisa ada di mana aja dan dari siapa aja, kalo Iza ngga waspada sama sinyal-sinyal setan yang dateng, bukan orang lain yang bakal rugi tapi Iza sendiri. Kalau kamu ngga bisa bersikap tegas dan jaga diri, tinggal tunggu waktu aja setan menang. Bukannya abang ngga percaya kalo Iza bisa jaga diri, tapi abang ngga percaya sama lingkungan di sekitar Iza. Ngerti?”

“Iya, Abang.”

Riza mengangkat kepalanya saat Bang Dimas mengacak rambutnya. Dia ikut duduk di meja makan saat Bang Dimas duduk dan menyendok nasi goreng buatan Nada yang masih tersisa.

“Kamu beli nasi goreng di mana, dek?”

“Um, itu Nada yang bikin. Nasi goreng Nada itu yaaang terbaik! Dabesss pokoknya. Tapi aku lebih suka kue brownies buatan Nada. Enaaak… banget.” Riza jadi ingat, pajamas party saat di rumah Nada dulu. Dia menyuguhkan kue brownies buatannya sendiri dengan topping kismis yang enak. Riza sampe ketagihan makannya. Ngga heran, sih, Nada bisa masak kue semacam brownies, soalnya orang tua Nada punya toko roti.

“Oh, yah? Tuh, mending kamu belajar masak sekalian, sama Nada. Biar bisa bikin nasi goreng yang enak. Ini, mah, bikin telor dadar aja ada cangkangnya!”

“Yeee… Iza masih SMP kali, masak mah, kecil, kapan-kapan juga bisa.”

“Yah, tapi kan bentar lagi SMA. NEM-nya gimana, yakinnya berapa?”

Kalau ditanya soal NEM, dia berharap sih empat puluh aja sekalian. Tapi mengingat saat mengisi jawaban kemarin… “Kayaknya cuman tiga tujuhan, deh, Bang.”

“Masa? SMA yang kamu incer berapa NEM-nya taun lalu?”

“Paling kecil sih, tiga tujuh koma sembilan lima. Mepet banget tiga delapan. Tapi pilihan kedua Iza paling kecil tiga tujuh koma tiga lima. Jadi kalo pilihan pertama ngga masuk, Iza yakin banget bisa masuk yang kedua.”

Kalau soal ilmu, ada tiga keyakinan yang Iza pegang teguh. Harus optimis, ikhtiar, dan tawakal. Sekarang sih, Iza tawakal aja, berdoa semoga apa yang diprediksikannya meleset dan faktanya malah lebih tinggi dari prediksi. Amin.

“Jadi kamu fix masuk IPA?”

“Iyah! Riza ngga suka IPS, ribet hapalannya.”

“Iya, deh, yang pinter.”

“Bukan pinter, Abang, tapi Iza emang suka sama materi-materi IPA, jadi belajarnya juga enjoy.

“Iya, iya. Tapi kamu yakin mau masuk SMA negeri? Abang kira kamu mau masuk pesantren.”

“Ngga jadi. Iza udah mikirin berulang-ulang dan mentok ke SMA. Target Iza masuk pesantren itu biar hapal al-Quran. Iza udah mikirin kalo masuk SMA kayak gimana kondisinya, dan udah nargetin tiga tahun hapal Quran, jadi insyaallah bisa. Tinggal istiqomah aja.”

“Abang yakin Iza bisa. Duh… adek abang udah gede, bisa mikir panjang sebelum ngambil keputusan. Gemes, ih!”

Riza nyengir saat Bang Dimas mencubit pipinya gemas. Jangan salah, yah, Bang, Riza juga mikir loh, kalo dia bisa mandiri, peraturan abangnya juga pasti mengendur. Lihat saja!

 

Riza melambaikan tangannya pada Azela dan Nada yang berlari ke arahnya. Hari ini pembagian nilai NEM, jadi mereka diperbolehkan memakai baju bebas dan datang kapanpun, ngga datang juga gapapa, yang penting orangtuanya mengambil nilai NEM. Ayah-bunda lagi sibuk di Kalimantan sekarang, jadi Bang Dimas datang ke sekolah buat ngambil nilai NEM. Kalau Bang Dimas yang dateng, lebih bikin Riza keringet dingin dari pada ayah-ibu.

“Ayah-bunda dateng, Za?”

“Ngga, Bang Dimas yang ambil. Kalian gimana? Nama kalian kan absennya awal-awal. Udah ketauan berapa nilainya?”

Azela mengangguk bersemangat dan menunjukkan selembar kertas padanya. Angka tiga delapan koma sepuluh terpampang, “Hebat, La. Lu jadi dong masuk sekolah itu? Ah, mudah-mudahan gua juga bisa dapet NEM yang tinggi biar bisa satu sekolah lagi. Lu gimana, Nad?”

“Uhum, alhamdulillah tiga tujuh koma sembilan lima.”

“Wiiih… keren-keren nilainya. Ah, absen gua masih lama. Sonya gimana, ngga keliatan batang idungnya, dia.”

“Nyet, oi!”

“Nya! Gimana NEM lu, berapa, dah?”

“Tiga lima koma empat lima gua.”

“Yah, ngga bisa masuk SMA yang sama, dong?”

“Elah, lu lupa kalau gua udah duluan daftar lewat japres?”

“Nah, tinggal tunggu Riza aja, gua yakin lu pasti dapet NEM yang tinggi!”

Riza mengangguk. Dilihatnya ke dalam kelas, dan ternyata Bang Dimas sudah menerima amplop nilai NEM-nya. Riza meraih tangan Sonya yang berada di dekatnya, “Plis nilainya bagus, plis bagus, pliiis…”

“Za, sini dulu!”

“Iya, Bang!”

Riza meninggalkan kerumunan teman-temannya dan berjalan menghampiri Bang Dimas yang langsung duduk di kursi depan kelas. Riza mengamati ekspresi abangnya saat membca hasil UN-nya. Okay, ngga ada tanda-tanda Bang Dimas bakal kecewa dan sejenisnya, berarti nilai NEM-nya cukup normal.

“Berapa, Bang?”

Riza manatap abangnya deg-degan. Dia ngga berani buat liat sendiri hasilnya di kertas, takut. “Tiga delapan, pas!”

“WOOHOO…! Oh, Ya Allah, subhanallah, masyaallah.” Riza berlari ke arah teman-temannya dan bertos ria, “Gaes… bisa satu sekolah, yeay!”

Riza memeluk teman-temannya satu persatu. Hari ini hari dibagikan nilai NEM dan hari terakhir mereka buat bertandang ke sekolah bersama-sama. Selanjutnya ada liburan panjang sebelum masuk masa orientasi di SMA.

“Plis, cukup lovey-doveynya. Kalian udah ijin buat acara perpisahan angkatan di aula belum? Acaranya jam sebelasan, kok, bukan malem. Pasti udah dan diijinin, kan?”

Oh, Riza lupa. Dia tidak ingat sama sekali soal acara perpisahan kelas karena terlalu pusing mikirin nilai NEM-nya. Riza melirik Bang Dimas yang masih duduk di tempat yang sama, melihat kertas-kertas dari dalam amplop yang diberikan wali kelasnya.

Riza melirik teman-temannya ragu, “Gua lupa ngasih tau Bang Dimas. Gimana, nih?”

“Ah, mampus, kan, kalo ngga diijinin gimana?”

“Pasti diijininlah, ini kan perpisahan, hari terakhir jadi teman sekelas dan jadi pelajar SMP. Harus boleh!”

“Atau kita izinnya sama-sama aja. Pasti dibolehin kalo empat lawan satu.”

Riza mengangguk lalu bersama ketiga temannya dia menghampiri Bang Dimas yang langsung menatap heran pada mereka. Dan sepertinya Bang Dimas juga peka kalo Riza lagi mau minta sesuatu, buktinya dia langsung menyilangkan kakinya dengan angkuh.

“Ada acara perpisahan siswa seangkatan. Tempatnya di aula sekolah, kok, itu, di gedung yang sana. Paling jam satuan udah selesai acaranya.” Riza menatap Bang Dimas, takut-takut, “Iza mau ijin, ikut acara itu.”

“Riza perginya bareng Sonya, kok, Bang. Jadi abang tenang aja, kalo ada yang jail bisa aku salto dan banting.”

“Iya, Bang! Azela anak OSIS dan ditakutin jadi bisa ngusir orang jail kalo ada apa-apa.”

“Ka-kalau ngga bisa kita bisa minta tolong Putra dan anak rohis yang lain, kok!”

“Putra?”

“Yang kemaren nolongin Riza dari si Sate, Bang! Eh, maksudnya, Satria.”

Riza melirik Bang Dimas yang menatapnya tajam, membuatnya kembali nunduk, tapi diangkat lagi kepalanya, “Iza bisa jaga diri, kok. Ada Nada, Azela sama Sonya juga. Iza udah gede, sekarang, mau SMA, masa acara perpisahan aja ngga boleh? Boleh, yah, Bang? Iza pengen ikutan.”

Riza melihat Bang Dimas mengerut dahinya pelan. “Kalian pada punya nomor Abang, kan?” Riza mengangguk, dan dia yakin ketiga temannya juga ikut mengangguk. Dari awal kelas tujuh saat pertama kali bertandang ke rumah Riza, abangnya langsung memberikan nomor hapenya kepada mereka bertiga. Katanya sih, jaga-jaga, dan kalau ada apa-apa diminta telpon Bang Dimas. “Kalau ada apa-apa telpon abang. Kalau udah selesai, telpon, nanti abang jemput.”

Riza mengangguk. Dia tidak melepas pandangannya dari Bang Dimas sampai abangnya itu menghilang di belokkan, barulah ia dan ketiga temannya bersorak sorai bersama.

 

[willyaaziza]

Penulis: 
    author

    Posting Terkait