(04) The Feminine Girls

341 views

(04)

Riza langsung berdiri begitu Putra muncul di depannya.

“Ngga ngegoda, kali, cuman minta id line doang. Menjalin silaturahmi, kan, namanya?” Riza tidak suka Satria sejak pertemuan pertama mereka di café Prem. Semakin tidak suka lagi saat dia malah ngeles dari perkataannya Putra. “Lo tuh, yang ngegoda, sok-sok jadi pahlawan. Sok alim banget, sih!”

“Riza ngga mau ngasih lu id ataupun nomornya. Jadi pergi aja,”

“Abang!” Riza berlari melewati Putra dan Satria, ke arah Bang Dimas yang berdiri kurang lebih lima meter dari mereka.

“Karena lu ngga sok alim, jangan deketin adek gua!” suara Bang Dimas menggelegar di lorong yang sepi itu. Membuat Riza mengkerut sendiri. Bang Dimas pasti marah banget kalo suaranya udah kayak begini. Riza melihat Satria langsung pergi begitu Bang Dimas ngomong gitu.

“Kamu, lagi, disuruh langsung pergi kalo ada yang gitu malah kek kucing, ketakutan sendiri!”

“Maaf…”

“Riza, Putra!”

Riza berbalik ke asal suara, membelakangi Bang Dimas, tidak berani melihat wajahnya yang pasti serem banget sekarang. Nada berlari kecil ke arahnya yang langsung dipeluk Riza. Lebih baik mendekam di ketiak Nada dari pada mantengin wajah serem Bang Dimas. Apalagi ada Putra di situ. Maluuu!

“Lu dicariin anak rohis, Ra.”

“Oh, iya. Saya duluan yah, kak, Riz, Nad, assalamualaikum.” Putra berjalan melewati Nada, Riza dan Bang Dimas diikuti jawaban salam dari Bang Dimas.

“Udah, jangan cengeng, dek. Buruan pulang, udah mau jam lima, nih!”

“Ngga mau, nanti pasti Abang marah-marahin Iza lagi.”

“Ngga bakal. Udah cepetan, bawa tas kamu.”

“Eh, tunggu, Bang. Abang bawa mobil, kan?” Bang Dimas mengangguk, “Nada, Sonya sama Azela mau nginep lagi malem ini. Aku udah bilang bunda, kok. Katanya boleh. Mereka ikut ke mobil, yah. Yuk, Nad, sekalian jemput Sonya sama Azela.”

Riza buru-buru kabur meninggalkan Bang Dimas yang langsung menghamburkan aura negatif. Salah sendiri ngga melihara sosmed di hape, pulsa Riza, kan terbatas, tapi kuotanya tak terhingga. Hehe…

 

Riza membawa nampan minuman yang sudah disiapkannya ke atas, tapi berhenti ketika tidak melihat abangnya di manapun. Biasanya kalo sudah isya begini, abangnya bakal asik main PS sampe jam sembilan baru masuk kamar.

“Abang mana, Nda?”

“Hm? Katanya tadi mau main ke rumah temen.”

Riza manggut-manggut. Memang, sih, setiap hari Sabtu-Minggu, seperti halnya Riza, Bang Dimas punya pajamas party juga. Walaupun Bang Dimas bilang pajamas party, tapi ngga mungkin kan, yang dilakuin curhat-curhat sampe tengah malem terus nonton film horror abis itu nonton film menye-menye baru tidur? Ck, ck, Riza bakal salto tujuh kali kalo emang bener.

Teman-temannya langsung menyerbu es jeruk yang Riza bawa tanpa menunggu nampannya mendarat di meja. Sementara bungkus-bungkus snack sudah hampir terbuka semua, padahal belum setengah jam snack itu sampai di kamar. Ah, teman yang begitu nafsu makan.

“Gila, si Sate. Untung ketawan kedoknya sebelum dinikahin sama Azela. Coba kalo ngga, udah di rajam sama gua.”

“Untuuung… gua cuman suka doang. Batal deh, gua bikin si Sate suka ampe mampus. Kena azab Allah baru tau, iya, ga, Da?”

“Iya. Satria keterlaluan banget. Gua ngga tau dia ternyata kek gitu sifatnya.”

“Oh, jadi gua dijadiin bahan eksperimen, gitu?”

Azela langsung mendekat begitu Riza mengatakannya, “Nggalah, Riza sayang. Walaupun sepuluh persennya mungkin iya. Hehe… kan jadi ketawan kalo punya temen secantik dan sefiminim lu, mana cowok surga mana cowok neraka.”

“Manfaatin gua, lu! Dasar!” Azela nyengir, tidak menampik fakta yang Riza utarakan, membuatnya dongkol sendiri tapi yasudahlah.

“Tapi kalo saat itu ada gua, gua pasti bakal usir dia jauh-jauh. Sayang banget, sih, tadi gua malah dipangkil sama anak OSIS. Maaf yah, Za.” Riza menyanggupinya begitu tahu Azela meminta maaf dengan tulus.

“Liat aja, di sekolah gua bakal kasih perhitungan sama si Sate. Berani banget sahabat gua digituin sama dia.” Riza terkekeh mendengar omongan Sonya yang berapi-api, “Eh, tapi Putra kece badai, ih! Gak nyangka gua, ternyata dia se-gentle itu! Ck, ck, diseruduk Sate lu masih ditolong mandor, Za! Dabesss!”

“Biasa, orang sholeh mah, ditolong Allah, bae…”

“Sholat Sunnah masih bolong-bolong juga!”

“Yang penting mah wajib dijalanin teruuus!”

“Ngemeng-ngemeng abang lu ke mana, Za? Kok sepi banget, sih? Biasanya abang gua selalu rame main PS jam segini!” kata Sonya dengan mulut yang penuh keripik.

“Iya, ngga tau, katanya sih main ke rumah temen.”

“Wew,”

“Kece parah Bang Dimas, Za! Tapi tadi kok tampangnya kek nyeremin gitu, yah? Atau emang udah biasanya kek gitu?” Riza meringis mendengar pertanyaan Azela.

“Tadi keknya dia marah deh, soalnya gua diem aja pas ada Satria.”

“Yeee, kalo gua jadi dia juga marah. Wajar, sih. Lagian, elu gimana, sih, kan udah gua kasih tau kalo ada cowok macem si Sate deketin lu, langsung tending tulang keringnya aja, terus kabur!”

“Ye… si dendeng ayam! Dikira Riza itu elu, apa? Lu harusnya langsung pergi aja, kabur!”

“Kalo ngga berhasil juga, langsung bilang “bapak gua polisi, pergi sebelum gua telpon dia!” aja! Praktis!”

Riza meringis mendengar solusi teman-temannya, “Yakali, kalo bisa juga gua langsung tendang perutnya. Yah, lu semua tau sendiri gua kalo sama cowok gak bisa mikir. Deg-degan mulu bawaannya.”

“Elah, berasa cabe-cabean!”

Azela langsung menampar kepala Sonya begitu dia bilang begitu, “Asal jeplak aja, lu! Temen gua dibilang cabe-cabean.”

“Yaudah, berarti kita masukin Satria dalam blacklist. Udah jelek imagenya di mata gua!”

“Setuju!”

“Bingseu!”

 

Riza sudah duduk di meja makan bersama teman-temannya minggu pagi itu. Setelah semalaman begadang menonton Train to Busan dan film Thailand Suck Seed yang entah keberapa kalinya mereka tonton, mereka langsung tidur. Untung mereka ngga telat sholat shubuh, soalnya Nada dengan rajinnya bangunin mereka semua buat sholat.

Ayah-bunda pagi itu sudah tidak ada di rumah, pergi terbang ke pulau seberang untuk menyelesaikan pekerjaan. Bang Dimas dari semalam tidak kelihatan, jadi Riza ngga terlalu peduli. Toh, abangnya sudah cukup besar untuk bisa bangun dan sholat subuh tanpa diingatkan. Setelah memakan nasi goreng buatan Nada yang jadi favorit mereka, Nada, Azela dan Sonya pulang.

Sekitar setengah jam kemudian, barulah Riza melihat Bang Dimas di dapur dengan pakaian olahraganya yang sudah banjir keringat. Euh….

“Bang,” Riza menegur abangnya takut-takut. Takut abangnya masih marah gara-gara kejadian kemarin. Sejak masuk mobil, aura negatif yang Bang Dimas keluarkan bikin sesak suasana yang untungnya Azela cairkan. Coba kalau ngga, selama perjalanan ke rumah kemarin pasti heniiing banget dan menakutkan.

“Apa?”

“Maafin Iza,” Riza dapet mendengar deru napas Bang Dimas yang kayaknya nahan kesel banget. “Iza tau, Iza salah. Harusnya langsung kabur aja. Lain kali Iza kabur, kok. Maafin Iza.”

 

[willyaaziza]

Penulis: 
    author

    Posting Terkait