(02) The Feminine Girls

28 views

(02)

Riza duduk di meja makan, menunggu bunda selesai memasak nasi goreng. Dari arah ruang tengah Riza melihat Bang Dimas berjalan menghampirinya sambil membawa gelas.

“Bunda, abang ngga ada jadwal kuliah pagi ternyata. Diundur siang,”

“Oh, yaudah, kamu bantuin ayah beresin gudang. Sekalian cuci mobil, udah buluk itu.”

Bang Dimas udah masuk semester tiga jurusan management di salah satu universitas negeri. Jarang banget ngeliat Bang Dimas ngga buru-buru di pagi hari. Biasanya kalo hari minggu juga dia sibuk jogging.

“Kenapa, dek?”

Riza menggeleng, masih menatap Abangnya heran. “Biasa aja kali ngeliatnya. Gimana kemaren pajamas partynya, seru gak?”

Riza merapikan kerudungnya yang sempat diacak-acak Bang Dimas lalu menjawab, “Seru.”

Bang Dimas itu, tiap hari Sabtu-Minggu pasti ngga pernah di rumah. Selalu nginep di rumah temennya. Dia bilang “Riza aja pajamas party masa abang ngga” buat alesan kenapa sering ngga keliatan pas Sabtu-Minggu. Padahal kan Riza pengen kenalin temen-temennya ke Abang supaya temen-temennya ngga disuuzonin sama Bang Dimas. Emang, sih, udah pernah ketemu waktu awal-awal mereka dateng ke rumah, tapi itu juga bisa diitung jari. Lagian, emang cowok ngelakuin pajamas party, gitu?

“Abang ngga mau nganter Iza ke sekolah? UN udah selesai, jadi yang kelas tiga pada free di sekolah. Paling juga classmeet. Iza sama yang lainnya udah janjian buat ke café Prem depan sekolah, tapi kalo jalan kaki capek. Abang anter, yah?”

Bang Dimas itu, walaupun peraturannya seabrek dan Riza sering kesel sama dia, tapi di rumah Riza paling bisa ngandelin Abang. Bunda sama ayah sering ngga di rumah, dan kalo ada apa-apa Riza selalu minta bantuan Bang Dimas.

“Sama ayah aja, yuk.”

Riza menengok ke belakangnya. Ayah berjalan ke arah meja makan, pakaiannya sudah kotor sana-sini gara-gara bersihin gudang. “Yakin? Ayah ngga kerja emang?”

“Ngga, nanti siang baru berangkat sama Bunda.” Riza manggut-manggut. Dia tidak masalah diantar siapa, asal sampai tujuan. “Udah lama juga ngga ketemu temen-temen kamu,”

Café Prem letaknya memang dekat dengan sekolah, tapi kalau ditempuh dengan jalan kaki, tetap aja bikin capek. Azela dan yang lainnya keliatan senang waktu Riza datang bersama ayah dengan mobil. Mereka tanpa basa-basi langsung masuk mobil begitu ayah mempersilahkan masuk. Ah, teman-teman yang ngga tau malu.

Biasanya Riza dan yang lainnya datang ke Café Prem sepulang sekolah, diwaktu yang ramai-ramainya pengunjung. Jadi begitu mereka berempat masuk ke café yang suasananya sepi, rasanya jadi aneh. Café ini suasananya cocok buat pelajar-pelajar yang mau belajar, atau pekerja yang membawa pekerjaan segunung mereka. Tempat ini juga cocok buat bergalau ria, atau seneng-seneng alias nongkrong, soalnya kolam kecil di tengah café dan deretan buku-buku dari komik sampai koran bisa dibaca.

“Weh, kalo sepi gini jadi enak, yah. Adem-adem gimana… gitu.” kata Azela yang sudah duduk di kursi salah-satu meja. Dia langsung menulis pesanannya di kertas kecil yang memang sudah tersedia di atas meja.

“Lumayan. Tenang gua kalo mau baca komik jadinya.”

“Iya, nih. Kalo rame biasanya rebutan tempat dan buku.”

Sementara Sonya mengambil komik, Riza mengambil majalah fashion. Dia suka mengamati fashion-fashion terkini yang sedang tren dikalangan remaja. Teman-temannya ngga heran, sih, ngeliat Riza sibuk bulak-balik majalah cuman buat ngeliatin model-model yang berpose mamerin pakaian. Diantara mereka semua, hanya Riza yang benar-benar tertarik melihat hal-hal semacam itu. Kalau Riza ngebahas fashion mereka seringnya iyahin aja. Paling banten Azela nanggepin satu-dua. Sonya ngga peduli soal tren, baginya yang penting bajunya enak dipake. Ngga jauh, Nada juga berpikir hal yang sama.

Kalau soal peduli-ngga peduli, Riza pasti bakal berdalih “remaja jaman sekarang itu ngutamain fashion. Kalo ngga ada fashion, dibilang cupu. Tapi fashion jaman sekarang itu yang ngeliatin aurat, kalo gua udah berlabel disainer, fashionnya bakal gua belokkin jadi fashion tutup aurat” atau sejenisnya.

“Wew, ternyata bukan kita aja yang lagi nongkrong di Prem, banyak anak kelas tiga lainnya juga. Lah, itu Miss Jelalatan, kan, dari kelas D? Dih, ngepain dia di sini?”

“Mana? Ohmaya…ehem…Ya Allah, beneran Miss Jelalatan itu!”

Riza terkekeh dalam hati. Dia tahu betul umpatan apa yang mau dibilang Azela sebelumnya. Tapi seperti biasa, Nada yang paling anti dengan umpatan itu pasti langsung meliriknya. Biasanya kalau terlanjur keceplosan, Nada bakal langsung ceramah semacam “Tuhan kita punya nama. Sebut namanya, lah. Oh, Yang Maha Pengasih, gitu” sambil melipat tangan depan dada. Ah, teman yang perhatian.

“Wedew, pengen gua salto itu kepalanya. Kesel gua sama dia, tiap istirahat selalu nyerobot beli baksonya Mang Kumis. Gua kasih tau aja, kalo lu ngantri terus ada dia, jangan kasih dia waktu buat nyerobot. Bebeknya dia banyak soalnya. Istirahat abis, kelaperan yang ada.” gerutu Sonya sambil menggeram. Dia keliatan banget ngga sabar buat nyerang Lina, Miss Jelalatan yang mereka sebut.

“Oh, kode merah. Ya Allah, kode merah. The one o one masuk ke Prem.”

“Ajegileee, doi Azela nongkrong di Prem juga ternyata,” Azela langsung menampar kepala Sonya begitu dia ngomong. “Kepala gua udah di pitrah ini, Nyet,”

“Lu ngomong seenak pantat aja! Kalo one o one denger, gimana coba?”

“Kayak dia mau dengerin aja.”

“Sonya, dendeng ayam! Gua santet lu baru tau rasa, yah!”

Riza tertawa melihat kelakuan dua temannya yang heboh. 101 itu kode buat doinya Azela. Yang nyiptain kode aneh begitu, yah, siapa lagi kalo bukan Azela. 101 itu cowok dari kelas A yang katanya, sih, pinter. Riza sendiri heran, dari mana Azela bisa kenal sama Satria, cowok 101-nya Azela. Tapi, yah, Azela itu famous di angkatannya, koneksinya juga banyak jadi ngga heran kalo dia bisa aja kenal sama Satria.

Eh, tapi, tunggu, “Lu kenal sama si Sat… oke, oke, maaf, si one o one karena emang kenal satu sama lain atau tau nama aja?”

Azela tiba-tiba diam dan menyeruput jus alpukatnya, “Gua cuman pernah ngobrol sama dia sekali, sih, waktu rapat pensi.”

“Ngobrol apa ngobrol?” ledekan Nada membuat pipi Azela yang putih jadi memerah.

“Ngobrol. Maksudnya, dia yang pertama ngajak ngomong. Nanya-nanya soal persiapan pensi aja, sih, abis itu udah.” Riza gemas sendiri melihat pipi tembem Azela yang kemerahan. Dia langsung jawil-jawil pipinya dan tangannya langsung kena tampar Azela.

“Aelah… mengecewakan. Setaon lu suka sama doi, tapi cuman pernah ngobrol ngebahas pensi doang? Semut banget, sih!”

“Ye, si dendeng ayam, gua kan gak berani ngomong langsung sama doi. Yekali gua itu elu yang ngomong sama cowok face to face, berasa ngomong sama temen cewek.”

Sonya yang emang tomboy seringkali bersikap bodo amat kalo ada di sekitar cowok. Diantara mereka berempat, Sonya yang paling bisa beradaptasi dengan teman dan obrolan cowok. Paling juga yang diomongin ngga jauh dari beladiri atau sepak bola.

“Eh, tapi, yah, emang bener one o one pinter? Dia ngga ikut olim, tuh. Dan kayaknya Putra lebih cakep, anak rohis lagih!” Riza sudah benar-benar menyingkirkan majalah fashionnya ketika menanyakan itu.

“Pinter itu relatif kali, Za.”

“Tah, dengekeun Nada tersayang. Pinter itu relatif. Lagian suka-suka gua kali suka sama doi, bukan Putra.”

“Kan gua ngomong doang, Azela maniiis, ngga usah ngegas, dong!” Riza mencubit gemas pipi Azela yang langsung meringis kesakitan, sementara Nada dan Sonya tertawa.

Tapi itu ngga lama, “Eh, cuman gua atau one o one emang lagi jalan ke sini?”

Dan semua penghuni meja itu tiba-tiba terdiam panik. Dasar cewek, yang suka Azela, kok yang gugup semuanya?!

 

[willyaaziza]

Penulis: 
    author

    Posting Terkait